Home / Tag Archives: kaedah fikih

Tag Archives: kaedah fikih

Kaedah Fikih (22): Bila Jadi Pengikut Berbeda dengan Berdiri Sendiri

“Ada yang dihukumi boleh ketika jadi pengikut, namun tidak boleh ketika berdiri sendiri.” Ini kaedah fikih yang kita pelajari saat ini. Syaikh As-Sa’di rahimahullah dalam bait sya’irnya berkata, وَمِنْ مَسَائِلِ الأَحْكَامِ فِي اتَّبَعَ يَثْبُتُ لاَ إِذَا اسْتَقَلَّ فَوَقَعَ “Dan di antara masalah hukum yaitu menjadi pengikut menjadi pengikut memiliki hukum …

Baca Selanjutnya »

Manhajus Salikin: Segala Sesuatu itu Mubah dan Hukum Bejana

Segala sesuatu itu hukumnya mubah. Bejana atau wadah jenis apa pun asalnya mubah dan suci.   Syaikh As-Sa’di rahimahullah menyatakan dalam Manhajus Salikin: Hukum asal segala sesuatu adalah suci dan mubah. Jika seorang muslim ragu mengenai najisnya sesuatu misal pada air, pakaian, tempat, atau lainnya, maka asalnya hukumnya adalah suci. Begitu …

Baca Selanjutnya »

Kaedah Fikih (20): Dipaksa, Tidak Dikenai Dosa

memaksa_tembak_mati

Kalau dipaksa, maka tidak dikenai dosa. Maksudnya bagaimana?   Syaikh As-Sa’di rahimahullah dalam bait sya’irnya berkata, وَالخَطَاءُ وَالإِكْرَاهُ وَالنِّسْيَانُ أَسْقَطَهُ مَعْبُوْدُنَا الرَّحْمَانُ لَكِنْ مَعَ الإِتْلاَفِ يَثْبُتُ البَدَلُ وَيَنْتَفِي التَّأْثِيْمُ عَنْهُ وَالزَّلَلُ Tidak sengaja, dipaksa dan lupa, Maka Allah -sesembahan kita yang Maha Pengasih- menggugurkan dosa Akan tetapi jika ada penghancuran, …

Baca Selanjutnya »

Makna Darurat Membolehkan Sesuatu yang Haram

darurat_haram

Apa maksud kaedah darurat membolehkan sesuatu yang haram? Apakah dalam keadaan darurat boleh berobat dengan yang haram? Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin rahimahullah pernah memberikan penjelasan singkat dalam fatawa Nur ‘ala Ad-Darb tentang kaedah ini. Kaedah ini bermakna, jika seseorang berada dalam keadaan darurat untuk menerjang yang haram untuk menghindarkan …

Baca Selanjutnya »