Home / Muamalah / Hukum Jual Beli Dua Harga

Hukum Jual Beli Dua Harga

Hukum 2 Harga Dalam 1 Transaksi Yg Dimaksud Jual Beli Dengan 2 Harga Hukum Jualan Dua Harga Hukum Jual Harga Berbeda Hukum Jual Dua Harga

Pertanyaan:
Apa pendapatmu pada transaksi jual beli mobil: Jika dibeli secara tunai harganya 10.000 riyal (sekitar 25 juta rupiah), namun jika dibeli secara kredit 12.000 riyal sebagaimana yang berlaku saat ini di berbagai dealer mobil?

Jawaban:
Jika seseorang membeli mobil atau selainnya dari orang lain, misalnya dengan harga 10.000 riyal secara tunai atau 12.000 riyal -secara kredit- kemudian berpisah dari majelis akad, tanpa ada kesepakatan dari dua akad tadi (mau tunai ataukah kredit), maka jual beli semacam ini tidak diperbolehkan karena adanya ketidakjelasan harga yang dipilih dan tidak ada kejelasan tunai ataukah kredit. Kebanyakan ulama beralasan dengan hadits yaitu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang jual beli 2 harga dalam satu jual beli. [1]

Namun jika telah disepakati oleh orang yang melakukan akad sebelum berpisah dari majelis akad antara dua harga tadi (yaitu dibeli secara tunai ataukah kredit), lalu setelah itu mereka berdua berpisah setelah menentukan dua harga tersebut, maka jual beli semacam ini sah, karena harga dan waktu pembayaran telah ditentukan.

Wa shallallahu ‘ala nabiyyina Muhammad, wa ‘ala alihi wa shahbihi wa sallam.

Fatwa Al Lajnah Ad Da’imah lil Buhuts wal Ifta’ (Komisi Tetap Urusan Riset dan Fatwa Kerajaan Arab Saudi)

Pertanyaan 15-169, 15/6/1393 H

 

Saat istirahat di Kotagede, 14 Sya’ban 1432 H (16/07/2011)

www.rumaysho.com

_____________________
[1] Hadits tersebut adalah dari Abu Hurairah,

 

أَنَّ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- نَهَى عَنْ بَيْعَتَيْنِ فِى بَيْعَةٍ

“Sesungguhnya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang jual beli dua harga dalam satu jual beli.” (HR. Malik, At Tirmidzi dan An Nasa’i. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih)

Hukum Jual Beli Harga Kes Dengan Harga Tempo Beda Hukum Jual Beli Dua Akad Hukum Jual Beli Dengan Dua Akad Hukum Orang Berjualan Dengan Harga Yang Berbeda Beda Hukum/hadust Menjual Barang Dengan 2 Harga

About Muhammad Abduh Tuasikal, MSc

Lulusan S-1 Teknik Kimia Universitas Gadjah Mada Yogyakarta dan S-2 Polymer Engineering (Chemical Engineering) King Saud University, Riyadh, Saudi Arabia. Guru dan Masyaikh yang pernah diambil ilmunya: Syaikh Shalih Al-Fauzan, Syaikh Sa'ad Asy-Syatsri dan Syaikh Shalih Al-'Ushaimi. Sekarang menjadi Pimpinan Pesantren Darush Sholihin, Panggang, Gunungkidul.

Kunjungi Pula Artikel

Tabungan Bank Termasuk Qardh (Meminjamkan), Bukan Wadiah (Menitipkan)

Tabungan di bank tepatkah disebut wadiah (menitipkan) ataukah hakikatnya nasabah itu meminjamkan uang pada bank (qardh)?

17 comments

  1. Harusnya bisa komplain masalah ini pd penjual.

  2. Harusnya bisa komplain masalah ini pd penjual.

  3. Ustad, saya merasa tertipu atas pelayanan sebuah online shop. Kronologinya adalah ketika itu saya tertarik membeli dalaman hijab (ninja) sebanyak 1 kodi untuk saya jual lagi. Kemudian saya kontak ke cs mereka ttg harga. Disampaikan disitu bahwa harga 1 kodi adalah rp. 300rb. Kemudian beberapa hari setelahnya saya memesan barang tsb. Setelah di total, sy diberi harga rp. 350rb untuk 1 kodi ninja. Sy konfirmasi ke cs nya, apa betul 350rb, krna bbrp hari yg lalu sy tanya 300rb. Kemudian dijawab 350rb. Ya sudah, akhirnya sy transfer sejumlah total uang yg disampaikan. Keesokan harinya sy buka2 lagi web toko online itu. Di salah satu foto diberi keterangan kalau pembelian 50rb dapat 2 ninja (warna pilih sendiri) dan 1 ninja (warna dipilihkan petugas toko). Setelah membaca itu sy menjadi heran, kenapa harga 1 kodi lebih mahal daripada membeli sebanyak 3 buah. Dijawablah oleh cs bahwa karena saya pilih warna sendiri, maka harganya 350rb sedangkan kalo gak pilih warna 300rb. Saya kaget dg penjelasan itu, krna itu tidak disampaikan di awal akad jual beli kami. Apakah ini juga termasuk 2 harga? Mohon tanggapan ustad atas kejadian ini. Dan saya harus bagaimana? Terimakasih

  4. Bismillah,

    Ustadz, mengenai pernyataan:” Namun jika telah disepakati oleh orang yang melakukan akad sebelum berpisah dari majelis akad antara dua harga tadi (yaitu dibeli secara tunai ataukah kredit), lalu setelah itu mereka berdua berpisah setelah menentukan dua harga tersebut, maka jual beli semacam ini sah, karena harga dan waktu pembayaran telah ditentukan”

    Jika melihat penjelasan di atas, apakah boleh disimpulkan bahwa:
    1. Jika disepakati maka sah dan terbebas dari riba.
    2. Jika tidak sepakat, maka jual beli tidak sah (dan ini jadi terkena hukum jual beli 2 harga = riba).

    Nah jika tidak sepakat dan tidak jadi karena harganya mahal (baik kontan maupun kredit), apakah jadinya kita terkena riba, karena mundur dari akad?

    Mohon dijelaskan kembali mengenai “apakah definisi jual beli dengan 2 harga?”

    jazakallah khairan

    • Jual beli dua harga yang terlarang adalah jika saat berpisah tidak jelas mana di antara dua hrga yang ditentukan. Namun jika sudah ditentukan saat berpisah, maka itu tidaklah jadi jual beli dua harga lagi. Barakallahu fiikum.

      2013/9/26 Disqus

  5. assalaamualaikum…bagaimana dengan jual beli yang menetapkan dua harga: harga grosir dan ecer? apakah itu juga masuk dalam jual beli yang di larang?mohon penjelasannya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *