Home / Shalat / Berdoa dalam Shalat dengan Doa Buatan Sendiri Berbahasa Arab

Berdoa dalam Shalat dengan Doa Buatan Sendiri Berbahasa Arab

4 Keadaan Doa Dalam Sholat Apa Boleh Berdoa Sebelum Salam Dengan Bahasa Sendiri Apakah Berdoa Dalam Sujud Harus Memanjatkan Shalawat Apakah Berdoa Itu Dalam Solat Saja Atau Bisa D Luar Solat Apakah Boleh Baca Doa D Saat Sholat

Bagaimana jika dalam shalat kita berdoa dengan bahasa Arab namun dengan doa yang tidak ma’tsur, alias hasil rekaan atau buatan sendiri?

Dalam pembahasan Imam Nawawi dalam Al Majmu’ dijelaskan,

“Telah lewat dalam pembahasan takbiratul ihram mengenai hukum berdoa dengan selain bahasa Arab dan doa yang dibolehkan di dalam shalat.

Menurut madzhab Syafi’i, boleh berdoa di dalam shalat dengan doa yang dibolehkan dipanjatkan ketika di luar shalat, baik yang diminta untuk perkara agama maupun perkara dunia. Misal saja ada yang berdoa, “Ya Allah berikanlah rezeki untukku dengan pekerjaan yang halal, dikaruniai anak dan rumah, juga anak perempuan yang baik.” Atau ada yang berdoa, “Ya Allah selamatkanlah si fulan dari penjara.” Atau berdoa, “Ya Allah binasakanlah si fulan.” Seperti itu menurut ulama Syafi’iyah tidaklah membatalkan shalat. Inilah yang jadi pendapat Imam Malik, Ats Tsauri, Abu Tsaur dan Ishaq.

Imam Abu Hanifah dan Imam Ahmad berpendapat bahwa tidak boleh berdoa dalam shalat melainkan dengan doa yang telah ma’tsur (ada nashnya) yang sesuai dengan Al Quran.

Sebagian ulama Hambali berpendapat bahwa jika yang diminta mirip dengan percakapan manusia seperti minta anak perempuan dan minta pekerjaan yang halal, shalatnya batal. Mereka berdalil dengan hadits,

ان هذه الصلاة لا يصح فيها شئ من كلام الناس إنما هو التسبيح والتكبير وقراءة القرآن

“Sesungguhnya shalat ini tidak boleh di dalamnya ada percakapan manusia. Yang ada dalam shalat hanyalah ucapan tasbih, takbir dan bacaan Al Qur’an.” (HR. Muslim). Begitu pula mereka beralasan sama dengan menjawab salam dan membalas doa orang yang bersin.

Adapun ulama Syafi’iyah yang menyatakan bolehnya berdoa dengan doa yang tidak ma’tsur (yang dibuat sendiri) berdalil dengan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,

واما السجود فاجتهدوا فيه من الدعاء

“Adapun ketika sujud, maka bersungguh-sungguhlah kalian dalam memanjatkan doa.”

Dalam hadits lain disebutkan,

فاكثروا الدعاء

“Perbanyaklah doa (saat sujud).”

Kedua hadits itu adalah hadits yang shahih. Perintah di situ dimaksudkan adalah doa yang mutlak berarti mencakup segala macam doa (termasuk pula untuk doa yang tidak ma’tsur, -pen).

Alasan lainnya, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam beberapa keadaan berdoa dengan doa yang beraneka ragam. Ini menunjukkan bahwa doa yang tidak ma’tsur tidaklah masalah.

Dalam hadits shahihain dari hadits Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam disebutkan di akhir tasyahud,

ثم ليتخير من الدعاء ما اعجبه واحب إليه وما شاء

“Lalu silakan ia pilih doa mana saja yang ia suka dan ia mau.” (HR. Muslim). Dalam riwayat Abu Hurairah disebutkan, “Kemudian ia berdoa untuk dirinya yang ia inginkan.” An Nasai mengatakan bahwa sanad hadits ini shahih. … Hadits yang semisal itu amat banyak sekali.

Adapun jawaban untuk hadits dari pihak yang tidak membolehkan doa yang tidak ma’tsur dalam shalat, maka kita katakan bahwa doa itu tidak termasuk percakapan manusia. Menjawab doa orang yang bersin dan menjawab salam memang termasuk percakapan yang terlarang, itu termasuk perbincangan manusia. Namun kedua contoh tadi sekali lagi berbeda dengan doa (yang dibahas). Wallahu a’lam. (Al Majmu’, 3: 315).

Kesimpulannya, masih boleh berdoa dengan doa buatan sendiri dalam shalat. Namun untuk doa dalam shalat tetap berbahasa Arab sebagaimana dijelaskan dalam artikel: Berdoa dengan Selain Bahasa Arab dalam Shalat.

Semoga bermanfaat. Hanya Allah yang memberi taufik.

 

Referensi:

Al Majmu’ Syarh Al Muhadzdzab lisy Syairozi, Yahya bin Syarf An Nawawi, tahqiq: Muhammad Najib Al Muthi’i, terbitan Dar ‘Alamil Kutub, cetakan kedua, tahun 1427 H.

Selesai disusun di malam hari di Pesantren Darush Sholihin, 21 Syawal 1435 H

Akhukum fillah: Muhammad Abduh Tuasikal

Ikuti status kami dengan memfollow FB Muhammad Abduh TuasikalFans Page Mengenal Ajaran Islam Lebih Dekat, Twitter @RumayshoComInstagram RumayshoCom

Telah hadir tiga buku terbaru karya Ustadz Muhammad Abduh Tuasikal, MSc: 1- “Bermodalkan Ilmu Sebelum Berdagang”  (Rp.30.000), 2- “Panduan Mudah Tentang Zakat” (Rp.20.000,-), 3- Buku Saku “10 Pelebur Dosa” (Rp.6.000,-), semuanya terbitan Pustaka Muslim Yogyakarta (biaya belum termasuk ongkos kirim).

Segera pesan via sms +62 852 00 171 222 atau BB 2A04EA0F atau WA +62 8222 604 2114. Kirim format pesan: nama buku#nama pemesan#alamat#no HP#jumlah buku.

Apakah Didalam Bacaan Shalat Boleh Berdoa Apakah Diperbolehkan Berdoa Membaca Doa Lain Saat Masih Sholat Baca Saat Kita Berdoa Sholat Bacaan Shalat Bacaan Sujud Shalat

About Muhammad Abduh Tuasikal, MSc

Lulusan S-1 Teknik Kimia Universitas Gadjah Mada Yogyakarta dan S-2 Polymer Engineering (Chemical Engineering) King Saud University, Riyadh, Saudi Arabia. Guru dan Masyaikh yang pernah diambil ilmunya: Syaikh Shalih Al-Fauzan, Syaikh Sa'ad Asy-Syatsri dan Syaikh Shalih Al-'Ushaimi. Sekarang menjadi Pimpinan Pesantren Darush Sholihin, Panggang, Gunungkidul.

Kunjungi Pula Artikel

Mustajabnya Doa Ketika Sujud

Bagaimana mustajabnya doa ketika sujud?

9 comments

  1. Assalamualaikum pak Uztad…pada waktu kita membaca doa di dalam sholat sebelum salam, apakah boleh dibaca juga pada waktu shoalat sunnah..? terima kasih…

  2. assalamualikum, ustadz saya masih bingung.
    jika sedang sujud terakhir bolehkah kita berdoa menggunakan bahasa kita sendiri?

  3. ustad, jd bingung, jd boleh tidak berdoa dalam sholat dgn bahasa sendiri dan doa yg dibuat sendiri, karena di link ini https://rumaysho.com/shalat/berdoa-dengan-selain-bahasa-arab-dalam-shalat-8514 katanya sholatnya jd batal.
    mohon penjelasan nya. jzklh.

  4. Muhammad Riky Efendy

    Masih gak bakat kalo berdoa dalam bahasa Arab, takut susunan katanya salah 🙂 mending pake doa dari Al-Quran dan rasul saja ya ustadz 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *