Puasa

Pembatal Puasa Kontemporer (9), Pencucian Vagina

Di antara masalah kontemporer yang dibahas oleh para ulama mengenai pembatal puasa adalah pencucian vagina. Apakah termasuk pembatal puasa ataukah tidak?

Untuk membahas masalah ini, maka kita perlu memahami hukum masuknya sesuatu dalam vagina berkaitan dengan pembatal puasa menurut ulama masa silam. Pada intinya, ada dua pendapat ulama dalam masalah ini:

Pendapat pertama: Ulama Malikiyah dan Hanabilah berpendapat bahwa jika ada sesuatu yang diinjeksi lewat kemaluan (vagina), maka tidaklah membatalkan puasa. Di antara alasannya, vagina wanita tidaklah bersambung dengan jauf atau rongga dalam tubuh.

Pendapat kedua: Ulama Hanafiyah dan Syafi’iyah berpandangan bahwa masuknya cairan ke dalam vagina wanita membatalkan puasa. Alasannya, karena vagina dianggap bersambung ke dalam rongga tubuh sebagaimana telinga dianggap demikian.

Ulama Hanafiyah dan Syafi’iyah membangun pendapat mereka karena menganggap bahwa injeksi cairan lewat qubul (vagina) sampai ke jauf (rongga dalam tubuh). Namun hal ini menyelisihi penelitian para dokter saat ini. Karena realitanya tidak ada saluran sama sekali yang menghubungkan vagina dan bagian dalam tubuh. Sehingga senyatanya hal yang sedang kita bahas ini bukan termasuk pembatal. Jadi, pendapat terkuat dalam masalah ini, pencucian vagina tidak membatalkan puasa. Karena tidak ada dalil tegas yang menunjukkan injeksi pada vagina termasuk pembatal. Yang ada hanyalah jima’ pada vagina yang termasuk pembatal puasa. Dan jima’ tidak ada kaitan sama sekali dengan pencucian vagina baik dari tinjauan syar’i, bahasa maupun pandangan ‘urf.

Begitu juga penggunaan lotion pada vagina tidak termasuk pembatal sama halnya dengan pembahasan di atas.

Pahami juga tulisan serial pertama mengenai pengertian jauf yang dimaksud dalam pembatal puasa dalam tulisan: Pembatal Puasa Kontemporer (1).

Semoga menjadi ilmu yang bermanfaat. Hanya Allah yang memberi taufik.

 

Referensi:

Mufthirootu Ash Shiyam Al Mu’ashiroh, -Guru kami- Syaikh Dr. Ahmad bin Muhammad Al Kholil (Asisten Profesor di jurusan Fikih Jami’ah Al Qoshim), soft file.

 

@ Pesantren Darush Sholihin, Warak, Girisekar, Panggang, Gunungkidul, Kamis malam, 11 Sya’ban 1434 H

Silakan follow status kami via Twitter @RumayshoCom, FB Muhammad Abduh Tuasikal dan FB Fans Page Mengenal Ajaran Islam Lebih Dekat

Artikel yang Terkait

2 Comments

  1. trima kasih banyak ilmunya ustadz, tapi kok saya kesulitan bila ingin melihat arsip sebelumnya ya…padahal ada beberapa artikel yang ingin saya baca ulang. kalau arsip bulananannya ditampilkan di sidebar, kayaknya lebih mudah, ustadz…syukron

    1. Lagi kami usahakan untuk tampilkan arsipnya. Moga Allah mudahkan.

      Muhammad Abduh Tuasikal
      Rumaysho.com via my Iphone

      في ٢٠‏/٠٦‏/٢٠١٣، الساعة ٧:١٢ ص، كتب “Disqus” :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button