Home Shalat Bulughul Maram – Shalat: Tempat yang Dilarang Shalat, Hukum Shalat Menghadap Kubur

Bulughul Maram – Shalat: Tempat yang Dilarang Shalat, Hukum Shalat Menghadap Kubur

4109
0

Mana sajakah tempat yang dilarang shalat dan bagaimana hukum shalat menghadap kubur, shalat di dalam toilet, shalat di tengah jalan, shalat di tempat pemandian, sampai shalat lebih tinggi dari Kabah. Yuk pelajari dari bahasan Bulughul Maram kali ini, moga temukan jawabannya.

Bulughul Maram karya Imam Ibnu Hajar Al-Asqalani

Kitab Shalat – Bab Syarat-Syarat Shalat

 

Tempat yang Dilarang Shalat

Hadits #215

وَعَنْ أَبِي سَعِيدٍ – رضي الله عنه – عَنْ اَلنَّبِيِّ – صلى الله عليه وسلم – – اَلْأَرْضُ كُلُّهَامَسْجِدٌ إِلَّا اَلْمَقْبَرَةَ وَالْحَمَّامَ – رَوَاهُ اَلتِّرْمِذِيُّ , وَلَهُ عِلَّةٌ

Dari Abu Sa’id Al-Khudri radhiyallahu ‘anhu, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam  bersabda, “Bumi itu seluruhnya adalah masjid (tempat shalat), kecuali kuburan dan kamar mandi.” (Diriwayatkan oleh Tirmidzi, namun ada cacat di dalamnya). [HR. Tirmidzi, no. 317; Abu Daud, no. 492; Ibnu Majah, no. 745; Ahmad, 18:312. Hadits ini sesuai syarat Bukhari dan Muslim, namun hanya berbeda dalam mawshul ataukah mursal. Yang menshahihkan hadits ini adalah Syaikh Ahmad Syakir, Syaikh Al-Albani, dan Syaikh ‘Abdul ‘Aziz bin Baz].

 

Hadits #216

وَعَنْ اِبْنِ عُمَرَ – رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهُمَا-]قَالَ] : – نَهَى اَلنَّبِيُّ – صلى الله عليه وسلم – أَنْ يُصَلَّى فِي سَبْعِ مَوَاطِنَ : اَلْمَزْبَلَةِ , وَالْمَجْزَرَةِ , وَالْمَقْبَرَةِ , وَقَارِعَةِ اَلطَّرِيقِ , وَالْحَمَّامِ , وَمَعَاطِنِ اَلْإِبِلِ , وَفَوْقَ ظَهْرِ بَيْتِ اَللَّهِ – رَوَاهُ اَلتِّرْمِذِيُّ وَضَعَّفَهُ

Dari Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang shalat pada tujuh tempat: tempat sampah, tempat penyembelihan hewan, perkuburan, tengah jalan, kamar mandi, kandang unta, dan di atas Kabah. (Diriwayatkan oleh Tirmidzi dan dinilai lemah olehnya) [HR. Tirmidzi, no. 346; Ibnu Majah, no. 746. Syaikh ‘Abdullah Al-Fauzan mengatakan bahwa sanad hadits ini dhaif jiddan]

 

Keterangan Hadits

  • Al-maqbarah adalah tempat dikuburkannya mayit (jenazah).
  • Al-Hammam adalah tempat pemandian dengan air panas. Lalu berubah lagi dengan istilah tempat pemandian umum dengan air apa pun.
  • Al-mazbalah adalah tempat pembuangan kotoran atau tempat sampah.
  • Al-majzarah adalah tempat menyembelih hewan (dengan cara dzabh atau nahr).
  • Qari’ah ath-thariq adalah tempat kaki berjalan melewatinya, maksudnya jalan yang dilewati orang.
  • Ma’athin al-ibli adalah tempat menderumnya unta di sekitar telaga dan sumur. Berkembang maknanya jadi, tempat kembalinya unta dan tempat ia bermukim, berarti kandang unta.
  • Fawqa zhahri baitillah artinya di atas Kabah.

 

Faedah Hadits

  1. Hadits Abu Said Al-Khudri menunjukkan bahwa semua permukaan bumi boleh digunakan untuk shalat. Banyak hadits pula yang mendukung hal ini.
  2. Diharamkan shalat di area perkuburan. Berarti shalat di situ tidak sah karena tempat ini jadi pengecualian dari seluruh tempat di muka bumi. Yang disebut maqbarah adalah tempat dimakamkannya jenazah, walau cuma satu kubur.
  3. Hikmah dilarang shalat di perkuburan adalah karena di situ disangka sebagai tempat najis, karena di situ bisa jadi ada tanah dan nanah yang bercampur darah (ash-shadid) dari jenazah atau nanah tadi digali bersama tanah. Namun yang tepat, larangan shalat di perkuburan (dengan adanya rukuk dan sujud) adalah karena sebagai pencegahan dari beribadah pada kubur, ini adalah perantara terbesar menuju syirik dan perbuatan ini termasuk tasyabbuh dengan orang musyrik.
  4. Boleh shalat di kubur untuk shalat jenazah karena belum sempat menyolatkan.
  5. Diharamkan shalat di hammam (tempat pemandian). Karena tempat itu adalah kediamannya setan, atau jadi sangkaan ada najis. Sehingga kalau diyakini ada najis namun dibersihkan, maka boleh shalat di situ sebagaimana disebutkan dalam Majmu’ah Al-Fatawa karya Ibnu Taimiyah (21:319). Kalau di hammam (tempat pemandian) saja tidak boleh, maka toilet lebih-lebih tidak dibolehkan karena di situ dilarang dzikir kepada Allah. Sedangkan atap kamar mandi, atau bagian atasnya masih boleh digunakan untuk shalat.
  6. Tidak boleh shalat di tempat sampah karena tempatnya najis.
  7. Tidak boleh pula shalat di tempat penyembelihan hewan karena di situ tempat darah.
  8. Tidak sah juga shalat di tengah jalan karena orang yang shalat akan mengganggu orang yang punya hak untuk jalan dan ia akan diganggu oleh orang yang lewat saat shalat sehingga menghilangkan kekhusyukan. Sedangkan jumhur ulama selain mazhab Imam Ahmad membolehkan shalat di tengah jalan karena seluruh muka bumi boleh digunakan untuk shalat kecuali perkuburan, tempat pemandian, dan kandang hewan.
  9. Tidak boleh shalat di kandang unta karena larangan dari hadits.

Dari Al-Bara’ bin ‘Azib radhiyallahu ‘anhu, ia berkata,

وَسُئِلَ عَنِ الصَّلاَةِ فِى مَبَارِكِ الإِبِلِ فَقَالَ « لاَ تُصَلُّوا فِى مَبَارِكِ الإِبِلِ فَإِنَّهَا مِنَ الشَّيَاطِينِ ». وَسُئِلَ عَنِ الصَّلاَةِ فِى مَرَابِضِ الْغَنَمِ فَقَالَ « صَلُّوا فِيهَا فَإِنَّهَا بَرَكَةٌ»

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ditanya tentang shalat di tempat menderumnya unta, beliau menjawab, ‘Jangan shalat di tempat menderumnya unta karena unta biasa memberikan was-was seperti setan.’ Beliau ditanya tentang shalat di kandang kambing, ‘Silakan shalat di kandang kambing, di sana mendatangkan keberkahan (ketenangan).’” (HR. Abu Daud, no. 184; Tirmidzi, no. 81; Ahmad, 4:288. Al-Hafizh Abu Thahir mengatakan bahwa hadits ini sahih).

  1. Syaikh ‘Abdullah Al-Fauzan menyatakan bahwa orang yang shalat di atas Kabah berarti shalat menghadap hawa (udara) di atasnya. Shalat di atas Kabah itu sah atau shalat di tempat yang lebih tinggi dari Kabah juga sah, dan ketika itu yang shalat di tempat yang lebih tinggi dari Kabah berarti menghadap sesuatu di atas Kabah.

 

Shalat Menghadap Kubur dan Duduk di Atas Kubur

Hadits #217

وَعَنْ أَبِي مَرْثَدٍ اَلْغَنَوِيِّ – رضي الله عنه – قَالَ : سَمِعْتَ رَسُولَ اَللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – يَقُولُ : – لَا تُصَلُّوا إِلَى اَلْقُبُورِ , وَلَا تَجْلِسُوا عَلَيْهَا – رَوَاهُ مُسْلِمٌ

Dari Abu Martsadin Al-Ghanawi radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Janganlah kalian shalat menghadap kubur dan janganlah duduk di atasnya.” (Diriwayatkan oleh Muslim) [HR. Muslim, no. 972]

 

Faedah Hadits

  1. Hadits ini jadi dalil diharamkan shalat menghadap kubur, yaitu kubur di hadapan orang yang sedang shalat. Larangan ini menunjukkan bahwa perbuatan tersebut diharamkan dan tidak sahnya shalat.
  2. Shalat menghadap kubur itu tasyabbuh (meniru-niru) beribadah pada kubur atau tasyabbuh dengan orang-orang yang menyembah kubur. Larangan ini untuk mencegah terjadinya kesyirikan dengan iktikaf di sisi kubur tersebut dan hati pun bergantung padanya, dengan rasa harap (raghbah) dan rasa takut (rahbah).
  3. Dilarang duduk di atas kubur, lebih-lebih lagi menginjak-injak kuburan. Karena perbuatan seperti ini menunjukkan pelecehan pada hak muslim. Karena kubur sejatinya adalah rumahnya seorang muslim, maka kehormatan kubur itu walau sudah jadi mayit (jenazah) tetap sama dengan menghormatinya saat hidup.

Dalam hadits disebutkan, dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لأَنْ يَجْلِسَ أَحَدُكُمْ عَلَى جَمْرَةٍ فَتُحْرِقَ ثِيَابَهُ فَتَخْلُصَ إِلَى جِلْدِهِ خَيْرٌ لَهُ مِنْ أَنْ يَجْلِسَ عَلَى قَبْرٍ

Lebih baik salah seorang di antara kalian duduk di atas bara api hingga membakar pakaian dan kulitnya, daripada duduk di atas kubur.” (HR. Muslim, no. 971)

Referensi:

Minhah Al-‘Allam fi Syarh Bulugh Al-Maram. Cetakan pertama, Tahun 1432 H. Syaikh ‘Abdullah bin Shalih Al-Fauzan. Penerbit Dar Ibnul Jauzi. Jilid Kedua, 2:348-359.

 

Baca Juga:


 

Disusun #DarushSholihin, 26 Rajab 1441 H (21 Maret 2020)

Oleh: Muhammad Abduh Tuasikal

Artikel Rumasyho.Com

 

Tinggalkan Balasan

Please enter your comment!
Please enter your name here