Tanda Guru yang Cerdas


Cerdas Guru Ngaji Yang Baik Dan Cerdas Guru Rumaysho Guru Yang Berilmu Guru Yang Cerdas

Mau tahu tanda guru yang cerdas?

Kita bisa lihat dari bagaimana ia memberikan jawaban ketika ditanya.

 

Dari Abu Hurairah, Rasul pernah ditanya mengenai air laut, lantas beliau jawab: Air laut itu suci dan mensucikan, bangkainya pun halal. (Dikeluarkan oleh yang empat dan Ibnu Abi Syaibah. Lafazhnya adalah lafazh dari Ibnu Abi Syaibah, hadits ini dishahihkan oleh Ibnu Khuzaimah dan Tirmidzi)

 

Hadits lengkapnya …

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia mengatakan,

سَأَلَ رَجُلٌ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّا نَرْكَبُ الْبَحْرَ وَنَحْمِلُ مَعَنَا الْقَلِيلَ مِنَ الْمَاءِ فَإِنْ تَوَضَّأْنَا بِهِ عَطِشْنَا أَفَنَتَوَضَّأُ بِمَاءِ الْبَحْرِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- هُوَ الطَّهُورُ مَاؤُهُ الْحِلُّ مَيْتَتُهُ

“Seseorang pernah menanyakan pada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Wahai Rasulullah, kami pernah naik kapal dan hanya membawa sedikit air. Jika kami berwudhu dengannya, maka kami akan kehausan. Apakah boleh kami berwudhu dengan air laut?” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam lantas menjawab, “Air laut itu suci dan bangkainya pun halal.” (HR. Abu Daud, no. 83, An- Nasa’i, no. 59, Tirmidzi, no. 69. Al-Hafizh Abu Thahir mengatakan bahwa sanad hadits ini shahih)

 

Ada salah satu pelajaran penting di sini, Rasul ketika ditanya oleh para sahabat mengenai hukum air laut apakah suci ataukah tidak, beliau menjawab sampai pada status bangkai hewan laut. Ini tanda beliau sangat cerdas. Karena ditanya satu pertanyaan namun dijabarkan hingga masalah lain yang masih terkait. Tujuannya agar tidak perlu lagi muncul pertanyaan selanjutnya yang butuh untuk ditanyakan.

 

Syaikh ‘Abdullah Al-Fauzan berkata, “Dalil di atas menunjukkan bahwa seorang mufti (pemberi fatwa) jika ia melihat dari keadaan orang yang bertanya bahwa ia sangat butuh penjelasan untuk perkara lain yang tidak ditanya, hendaklah dijelaskan pula. Itulah cara memberi fatwa yang baik. Itu juga menunjukkan kecerdasan dari seorang yang memberi fatwa dan perhatiannya terhadap yang dibutuhkan dan dirasa manfaat bagi yang bertanya.” (Minhah Al-‘Allam fi Syarh Bulugh Al-Maram, 1: 28)

 

Kalau mau mencari guru hendaklah mencari guru seperti yang dijelaskan oleh Syaikh ‘Abdullah. Jawabannya bagus dan baik ketika ada yang bertanya. Jawabannya pun bisa melebar pada perkara lain yang tidak ditanya, namun juga dibutuhkan. Namun kalau jawabannya malah ‘ngalor ngidul, ngetan ngulon‘ alias TIDAK JELAS, bahkan asal memberikan jawaban, parahnya juga ngawur dalam membawakan dalil atau bahkan dalil tidak ada sama sekali cuma ngomong seenaknya, nah itu tanda guru yang Anda bisa nilai sendiri. Orang cerdas akan tahu guru yang baik untuk diikuti itu seperti apa.

Guru yang baik adalah guru yang dapat memberikan petunjuk. Dalam Musnad Al-Imam Ahmad, dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ مَثَلَ الْعُلَمَاءِ فِى الأَرْضِ كَمَثَلِ النُّجُومِ فِى السَّمَاءِ يُهْتَدَى بِهَا فِى ظُلُمَاتِ الْبَرِّ وَالْبَحْرِ فَإِذَا انْطَمَسَتِ النُّجُومُ أَوْشَكَ أَنْ تَضِلَّ الهُدَاةُ

“Permisalan ulama di muka bumi seperti bintang yang ada di langit. Bintang dapat memberi petunjuk pada orang yang berada di gelap malam di daratan maupun di lautan. Jika bintang tak muncul, manusia tak mendapatkan petunjuk.” (HR. Ahmad, 3: 157. Syaikh Syu’aib Al-Arnauth mengatakan bahwa sanad hadits ini dha’if jiddan)

Hati-hati dengan guru yang berfatwa tanpa ilmu …

Dari ‘Abdullah bin ‘Amr radhiyallahu ‘anhuma, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, ia berkata,

إِنَّ اللَّهَ لاَ يَقْبِضُ الْعِلْمَ انْتِزَاعًا ، يَنْتَزِعُهُ مِنَ الْعِبَادِ ، وَلَكِنْ يَقْبِضُ الْعِلْمَ بِقَبْضِ الْعُلَمَاءِ ، حَتَّى إِذَا لَمْ يُبْقِ عَالِمًا ، اتَّخَذَ النَّاسُ رُءُوسًا جُهَّالاً فَسُئِلُوا ، فَأَفْتَوْا بِغَيْرِ عِلْمٍ ، فَضَلُّوا وَأَضَلُّوا

Sesungguhnya Allah tidak mencabut ilmu begitu saja, dicabut dari para hamba. Ketahuilah ilmu itu mudah dicabut dengan diwafatkannya para ulama sampai tidak tersisa seorang alim pun. Akhirnya, manusia menjadikan orang-orang bodoh sebagai tempat rujukan. Jadinya, ketika ditanya, ia pun berfatwa tanpa ilmu. Ia sesat dan orang-orang pun ikut tersesat.” (HR. Bukhari, no. 100; Muslim, no. 2673)

 

Silakan pandai-pandai dalam mencari guru.

 

Tonton di menit ke 40, penjelasan menarik dari kajian Bulughul Maram tentang Air Laut dan Bangkainya, ada penjelasan seperti dalam tulisan ini:

 

Link Youtube: Bulughul Maram (02): Air Laut dan Bangkainya

[Jangan sampai tidak mensubscribe channel Darush Sholihin di Youtube biar terus mendapatkan notifikasi video terbaru]

 

@ Darush Sholihin, Panggang, Gunungkidul, 26 Dzulqa’dah 1437 H

 

Referensi:

Minhah Al-‘Allam fi Syarh Bulugh Al-Maram. Syaikh ‘Abdullah bin Shalih Al-Fauzan. Cetakan keempat, tahun 1433 H. Penerbit Dar Ibnul Jauzi.

Subul As-Salam Al-Muwshilah ila Bulugh Al-Maram. Muhammad bin Isma’il Al-Amir Ash-Shan’ani. Cetakan kedua, tahun 1432 H. Penerbit Dar Ibnul Jauzi.

@ Pagi hari penuh berkah, 25 Dzulqa’dah 1437 H @ Darush Sholihin Panggang, Gunungkidul

Oleh: Muhammad Abduh Tuasikal

Rumaysho.Com, Channel Telegram @RumayshoCom, @DarushSholihin, @UntaianNasihat, @RemajaIslam

Biar membuka Rumaysho.Com mudah, downloadlah aplikasi Rumaysho.Com lewat Play Store di sini.


Guru Yang Cerdas Dalam Islam Guru Yang Cerdas Rumaysho.com Muhammad Abduh Tuasikal Youtube


Lulusan S-1 Teknik Kimia Universitas Gadjah Mada Yogyakarta dan S-2 Polymer Engineering (Chemical Engineering) King Saud University, Riyadh, Saudi Arabia. Guru dan Masyaikh yang pernah diambil ilmunya: Syaikh Shalih Al-Fauzan, Syaikh Sa'ad Asy-Syatsri dan Syaikh Shalih Al-'Ushaimi. Sekarang menjadi Pimpinan Pesantren Darush Sholihin, Panggang, Gunungkidul.


4 thoughts on “Tanda Guru yang Cerdas

  1. Endang Widiati

    Assalamualaikum ya ustad,
    karena berharap mendapat penjelasan yg benar dari guru yg berilmu. saya mau bertanya mengenai aqiqah. saya berniat membuat aqiqah utk anak saya krn waktu lahirnya sy belum mampu. di tempat sy tinggal jika melakukan syukuran ato aqiqah terkadang disertai dengan membaca hadroh ato marhabanan dan yg lainnya, krn kekhawatiran sy jika hal itu tidak sesuai tuntunan. bolehkah jika sy membagikan daging aqiqah yg sudah dimasak diniatkan utk aqiqah lalu sy bagi2kan begitu saja kepada tetangga dan anak yatim. bolehkah itu pak ustad? ataukah harus memakai doa2 tertentu? trimakasih.

    Reply
    1. Muhammad Abduh Tuasikal

      Wa’alaikumussalam.

      Tetap aqiqah diadakan, namun saran saya tidak perlu buat acara mengundang orang karena keadaan lingkungan. Namun keluarga ibu membuat hidangan aqiqah dan dibagikan dalam bentuk nasi kotak pada tetangga2 sekitar atau shahib dekat. Semoga Allah mudahkan.

      2016-08-30 15:52 GMT+07:00 Disqus :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *