Beranda Belajar Islam Amalan Doa Rinci Meminta Ampunan pada Allah, Rugi Jika Tidak Hafalkan!

Doa Rinci Meminta Ampunan pada Allah, Rugi Jika Tidak Hafalkan!

321
4

Yuk rajin menghafal doa, kali ini adalah doa meminta ampunan kepada Allah. Manfaat sekali pokoknya.

 

Riyadhus Sholihin karya Imam Nawawi, Kitab Ad-Da’awaaat (16. Kitab Kumpulan Doa), Bab 250. Keutamaan Doa

 

Hadits #1476

وَعَنْ أَبِي مُوْسَى رَضِيَ اللهُ عَنْهُ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ كَانَ يَدْعُو بِهَذَا الدُّعَاءِ: اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي خَطِيئَتِي وَجَهْلِي، وَإِسْرَافِي فِي أَمْرِي، وَمَا أَنْتَ أَعْلَمُ بِهِ مِنِّي، اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي جِدِّي وَهَزْلِي، وَخَطَئِي وَعَمْدِي، وَكُلُّ ذَلِكَ عِنْدِيْ، اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي مَا قَدَّمْتُ وَمَا أَخَّرْتُ، وَمَا أَسْرَرْتُ وَمَا أَعْلَنْتُ، وَمَا أَنْتَ أَعْلَمُ بِهِ مِنِّي، أَنْتَ المُقَدِّمُ وَأَنْتَ المُؤَخِّرُ، وَأَنْتَ علَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ.مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

Dari Abu Musa radhiyallahu ‘anhu, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, sesungguhnya beliau berdoa dengan doa ini,

“ALLOHUMMAGH-FIRLII KHOTHII-ATII, WA JAHLII, WA ISROFII FII AMRII, WA MAA ANTA A’LAMU BIHI MINNI. ALLOHUMMAGH-FIRLII JIDDI WA HAZLII, WA KHOTHO-I WA ‘AMDII, WA KULLU DZALIKA ‘INDII. ALLOHUMMAGH-FIRLII MAA QODDAMTU WA MAA AKHKHORTU WA MAA ASRORTU WA MAA A’LANTU WA MAA ANTA A’LAMU BIHI MINNI, ANTAL MUQODDIMU WA ANTAL MUAKHKHIRU WA ANTA ‘ALA KULLI SYAI-IN QODIIR.”

Artinya:Wahai Rabbku, ampunilah kesalahanku, kebodohanku, dan melampaui batas dalam urusanku seluruhnya, dan juga apa yang lebih Engkau ketahui daripada diriku. Ya Allah, ampunilah kesungguhanku (dalam dosa), senda gurauku, kesalahanku, kesengajaanku, dan semua itu ada pada diriku (yang ada atau yang mungkin ada). Ya Allah, ampunilah apa yang telah aku lakukan dan apa yang akan aku lakukan, apa yang aku rahasiakan dan apa yang aku tampakkan, dan apa saja yang lebih Engkau ketahui daripada diriku. Engkaulah Yang Mendahulukan dan Engkaulah Yang Mengakhirkan, dan Engkau Yang Mahakuasa atas segala sesuatu.” (Muttafaqun ‘alaih) [HR. Bukhari, no. 6399 dan Muslim, no. 2719]

 

Faedah Hadits

 

  1. Doa ini menunjukkan tawadhu’nya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, lalu tunduknya beliau pada rububiyyah Allah. Beliau mengucapkan seperti ini agar dapat diteladani oleh umatnya.
  2. Kita tidak luput dari kekurangan sehingga harusnya kita terus menerus tunduk dan merendahkan diri di hadapan Allah.
  3. Disunnahkan setiap hamba bertaubat dari segala dosa, baik dosa yang besar dan dosa yang kecil, termasuk juga meminta ampunan kepada Allah terhadap dosa yang tidak ia ketahui dan inilah umumnya taubat.
  4. Ada yang mendapatkan taufik dan ada yang tersungkur hina, semuanya di tangan Allah. Allah itu Yang Mendahulukan dan Yang Mengakhirkan, dan Yang Mahakuasa atas segala sesuatu.

 

Referensi:

Bahjah An-Nazhirin Syarh Riyadh Ash-Shalihin. Cetakan pertama, Tahun 1430 H. Syaikh Salim bin ‘Ied Al-Hilali. Penerbit Dar Ibnul Jauzi.

 


 

Disusun di perjalanan Solo – Jogja, 9 Dzulqo’dah 1440 H

Oleh: Muhammad Abduh Tuasikal

Artikel Rumaysho.Com

4 KOMENTAR

  1. Bismillah, Ustadz bagaimana hukumnya menjadi makmum dibelakang imam yang shalat tidak menggerakkan bibir? Apa yang sebaiknya dilakukan? Jazakallahu khairan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan masukkan komentar!
Mohon tulis nama Anda di sini