Sifat Jelek: Pelit dan Berdagang Asal Laris dengan Dusta


Intisari Khutbah Jumat dari Syaikh Usamah bin ‘Abdillah Al-Khiyath @ Masjidil Haram, 21 Rabi’uts Tsani 1438 H

Kita semua diperintahkan untuk berpegang teguh pada kebenaran. Lihatlah apa yang dikatakan oleh Ibnu Mas’ud berikut ini.

Dari Abdullah bin Mas’ud radhiallahu ‘anhu, ia berkata,

خَطَّ لَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَطًّا ثُمَّ قَالَ هَذَا سَبِيلُ اللَّهِ ثُمَّ خَطَّ خُطُوطًا عَنْ يَمِينِهِ وَعَنْ شِمَالِهِ ثُمَّ قَالَ هَذِهِ سُبُلٌ عَلَى كُلِّ سَبِيلٍ مِنْهَا شَيْطَانٌ يَدْعُو إِلَيْهِ ثُمَّ قَرَأَ: إِنَّ هَذَا صِرَاطِي مُسْتَقِيمًا فَاتَّبِعُوهُ وَلَا تَتَّبِعُوا السُّبُلَ فَتَفَرَّقَ بِكُمْ عَنْ سَبِيلِهِ

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membuatkan kami satu garis kemudian beliau bersabda, “Ini adalah jalan Allah.”

Kemudian beliau menggaris beberapa garis dari sebelah kanan dan sebelah kirinya, lalu beliau bersabda, “Ini adalah jalan-jalan, yang pada setiap jalan tersebut ada setan yang mengajak kepadanya.”

Kemudian beliau membaca ayat, “Sesungguhnya ini adalah jalan-Ku yang lurus maka ikutilah ia, dan janganlah kalian mengikuti jalan-jalan (yang lain), karena jalan-jalan itu akan mencerai beraikan kalian dari jalan-Nya.” (HR. Ahmad, no. 4143, hasan)

Jalan-jalan kesesatan itulah yang kita diperintahkan untuk menjauhinya. Ada tiga hal yang diingatkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam agar kita menjauhinya. Ketiganya adalah sifat tercela yang disebutkan dalam hadits berikut ini.

عن أبي هريرة قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم ثلاثة لا يكلمهم الله يوم القيامة ولا يزكيهم ولهم عذاب أليم رجل على فضل ماء بالطريق يمنع منه ابن السبيل ورجل بايع إماما لا يبايعه إلا لدنياه إن أعطاه ما يريد وفى له وإلا لم يف له ورجل يبايع رجلا بسلعة بعد العصر فحلف بالله لقد أعطي بها كذا وكذا فصدقه فأخذها ولم يعط بها

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

Ada tiga golongan manusia yang kelak pada hari kiamat, Allah tidak akan memandang, tidak menyucikan, dan disediakan bagi mereka siksaan yang pedih, yaitu:

1- Orang yang memiliki kelebihan air di jalan, akan tetapi ia enggan untuk memberikannya kepada ibnu sabil (orang yang sedang dalam perjalanan);

2- Orang yang berbai’at kepada seorang pemimpin akan tetapi ia tidaklah berbai’at kecuali karena ingin mendapatkan keuntungan dunia, yaitu bila sang pemimpin memberinya harta, maka ia ridha dan bila sang pemimpin tidak memberinya harta, maka ia benci;

3- Orang yang menawarkan dagangannya seusai shalat Ashar, dan pada penawarannya ia berkata, aku telah mendapatkan penawaran demikian dan demikian lantas dipercaya lalu diambil, namun kadang tidak.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Orang yang pertama yang dicela adalah orang yang super pelit padahal ia punya kelebihan air yang bisa ia berikan pada orang lain yang membutuhkan.

Padahal memberi minum pada yang butuh saja berbuah pahala. Dalam hadits dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

فِى كُلِّ كَبِدٍ رَطْبَةٍ أَجْرٌ

“Setiap memberi minum pada hewan akan mendapatkan ganjaran.” (HR. Bukhari no. 2363 dan Muslim no. 2244)

Orang kedua yang tercela adalah yang enggan taat pada penguasa atau pemimpin kecuali karena memandang ada keuntungan dunia.

Orang ketiga yang dianggap jelek adalah pedagang yang melakukan al-ghissyu (pengelabuan atau penipuan).

Menipu sudah tidak boleh, ini ditambah lagi dengan bersumpah.

Tentang menipu atau mengelabui dikatakan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, man ghossyanaa falaysa minnaa, siapa yang mengelabui kami tidak termasuk golongan kami. Bukan berarti pelakunya keluar dari Islam, maknanya bukan demikian. Namun yang dimaksud adalah berbohong dan mengelabui bukan termasuk ajaran Islam.

Dalam hadits lain disebutkan tentang sifat tercela di atas,

ثلاثة لا يكلمهم الله يوم القيامة المنان الذي لا يعطي شيئا إلا منّه والمنفق سلعته بالحلف الفاجر والمسبل إزاره

“Ada tiga orang yang tidak diajak bicara oleh Allah pada Hari Kiamat:

1- Al-Mannan, yang dia itu tidak memberikan sesuatu kecuali dia akan mengungkit-ungkitnya,

2- Orang yang melariskan dagangannya dengan sumpah jahat,

3- Orang yang menjulurkan sarungnya (sampai di bawah mata kaki).” (HR. Muslim)

Sumber audio khutbah:

http://www.alharamain.gov.sa/index.cfm?do=cms.khutbah

Semoga Allah memberikan kita taufik dan hidayah untuk menjauhkan diri dari sifat-sifat yang tercela.

Disarikan oleh Muhammad Abduh Tuasikal

With Nur Ramadhan Wisata Umra & Hajj Service @ Makkah Mukarramah Saudi Arabia bada Umrah, 21 Rabi’uts Tsani 1438 H, 20-01-2017

Info Umrah Ramadhan bersama Ustadz M Abduh Tuasikal: 083867838752 (Edi Sa’ad)

 

Artikel Rumaysho.Com



Lulusan S-1 Teknik Kimia Universitas Gadjah Mada Yogyakarta dan S-2 Polymer Engineering (Chemical Engineering) King Saud University, Riyadh, Saudi Arabia. Guru dan Masyaikh yang pernah diambil ilmunya: Syaikh Shalih Al-Fauzan, Syaikh Sa'ad Asy-Syatsri dan Syaikh Shalih Al-'Ushaimi. Sekarang menjadi Pimpinan Pesantren Darush Sholihin, Panggang, Gunungkidul.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *