Home / Aqidah / Faedah dari Allah Tidak Tidur dan Tidak Ngantuk

Faedah dari Allah Tidak Tidur dan Tidak Ngantuk

Bahasa Arab Allah Tidak Tidur Dalil Alloh Tidak Tidur Hadist Allah Tak Pernah Tidur Mengapa Allah Tidak Tidur Allah Ga Tidur

Apa faedah dari Allah tidak tidur dan tidak ngantuk?

Dalam ayat kursi seperti kita tahu terdapat penggalan ayat berikut,

لَا تَأْخُذُهُ سِنَةٌ وَلَا نَوْمٌ

Allah tidak mengantuk dan tidak tidur.” (QS. Al-Baqarah: 255)

Seperti yang kita tahu makna al-hayyu al-qayyum adalah Allah itu memiliki sifat hidup yang sempurna dan Allah tidak bergantung pada makhluk-Nya. Kata Syaikh As-Sa’di, di antara bentuk kesempurnaan dari sifat Allah al-hayyu al-qayyum, Allah itu tidak mengantuk dan tidak tidur. (Lihat Taisir Al-Karim Ar-Rahman, hlm. 102)

Syaikh Abu Bakr Al-Jazairi berkata bahwa kantuk dan tidur adalah sifat kekurangan. Sedangkan Allah Ta’ala memiliki sifat yang sempurna secara mutlak. Kalimat yang menyatakan Allah tidak ngantuk dan tidak tidur ada kaitan dengan kalimat sebelumnya dalam ayat. Yaitu siapa yang mengantuk dan tidur tentu tidak memiliki sifat qayumiyyah terhadap makhluknya. Artinya, kalau Allah itu mengantuk dan tertidur tentu sulit untuk menjaga, memberi rezeki dan mengatur berbagai makhluk yang ada. (Lihat Aysar At-Tafasir, hlm. 117-118)

Sifat tidur tadi tentu lebih parah daripada kantuk.

Semoga Allah memberi taufik untuk bisa terus merenungkan nama dan sifat Allah.

Selesai disusun menjelang Maghrib, 05.30 PM, 16 Dzulhijjah 1436 H di Darush Sholihin Panggang

Penulis: Muhammad Abduh Tuasikal

Artikel Rumaysho.Com

Ikuti update artikel Rumaysho.Com di Fans Page Mengenal Ajaran Islam Lebih Dekat (sudah 3,6 juta fans), Facebook Muhammad Abduh Tuasikal, Twitter @RumayshoCom, Instagram RumayshoCom

Untuk bertanya pada Ustadz, cukup tulis pertanyaan di kolom komentar. Jika ada kesempatan, beliau akan jawab.

Allah Gak Tidur Allah Itu Tidak Itdur Allah Tidak Tidur Bahasa Arab Apakah Allah Tidur Ayat Tentang Allah Tidak Pernah Tidur

About Muhammad Abduh Tuasikal, MSc

Lulusan S-1 Teknik Kimia Universitas Gadjah Mada Yogyakarta dan S-2 Polymer Engineering (Chemical Engineering) King Saud University, Riyadh, Saudi Arabia. Guru dan Masyaikh yang pernah diambil ilmunya: Syaikh Shalih Al-Fauzan, Syaikh Sa'ad Asy-Syatsri dan Syaikh Shalih Al-'Ushaimi. Sekarang menjadi Pimpinan Pesantren Darush Sholihin, Panggang, Gunungkidul.

Kunjungi Pula Artikel

Renungan #29: Belajar dari Anjing Pemburu

Ini pelajaran menarik sekali dari anjing pemburu, dari surah Al-Maidah ayat keempat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *