Home Shalat Shalat Malam (Tarawih) Nabi Tidak Pernah Lebih Dari Sebelas Rakaat

Shalat Malam (Tarawih) Nabi Tidak Pernah Lebih Dari Sebelas Rakaat

4112
0

Shalat malam Nabi benar sekali tidak pernah lebih dari 11 rakaat. Berarti kita tidak boleh shalat malam lebih dari sebelas rakaat? Baiknya ulasan Riyadhus Sholihin berikut ini Anda baca hingga tuntas biar tak salah paham.

Riyadhus Sholihin karya Imam Nawawi, Kitab Al-Fadhail

  1. Bab Keutamaan Qiyamul Lail

Hadits #1172

وَعَنْهَا ، قَالَتْ : مَا كَانَ رَسُوْلُ اللهِ – صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – يَزِيْدُ – فِي رَمَضَانَ وَلاَ فِي غَيْرِهِ – عَلَى إحْدَى عَشْرَةَ رَكْعَةً : يُصَلِّي أرْبَعاً فَلاَ تَسْألْ عَنْ حُسْنِهِنَّ وَطُولِهِنَّ ، ثُمَّ يُصَلِّي أرْبَعاً فَلاَ تَسْألْ عَنْ حُسْنِهِنَّ وطُولِهِنَّ، ثُمَّ يُصَلِّي ثَلاثاً. فَقُلتُ: يَا رسولَ اللهِ ، أتَنَامُ قَبْلَ أنْ تُوتِرَ؟ فَقَالَ: (( يَا عَائِشَة، إنَّ عَيْنَيَّ تَنَامَانِ وَلاَ يَنَامُ قَلْبِي مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ.

Aisyah radhiyallahu ‘anha berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak pernah menambah (baik dalam bulan Ramadhan dan tidak pula pada bulan Lainnya) dari sebelas rakaat. Beliau shalat empat rakaat, maka janganlah engkau tanyakan tentang bagus dan panjangnya rakaat tersebut. Kemudian beliau shalat empat rakaat, maka janganlah engkau tanyakan bagusnya dan panjangnya rakaat tersebut. Lalu beliau shalat tiga rakaat. Maka aku berkata, ‘Wahai Rasulullah, apakah engkau tidur sebelum engkau melakukan witir?’ Beliau menjawab, ‘Wahai Aisyah, sesungguhnnya mataku tidur tetapi hatiku tidak.’” (Muttafaqun ‘alaih. HR. Bukhari, no. 1147 dan Muslim, no. 738)

Baca Juga: Shalat Malam itu Dua Rakaat Salam Dua Rakaat Salam, Lalu Ditutup Witir

Faedah Hadits

  1. Shalat malam Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam sama sepanjang tahun, beliau tidak menambah di bulan Ramadhan atau di luar bulan Ramadhan lebih dari 11 rakaat.
  2. Disunnahkan memperlama berdiri dalam shalat malam.
  3. Dimakruhkan tidur sebelum witir.
  4. Merupakan kekhususan Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam, mata beliau tidur, hati beliau tidak tidur. Begitu pula para nabi lainnya sebagaimana disebutkan dalam hadits Anas tentang Isra Mikraj.

 

Shalat malam tidak memiliki batasan jumlah rakaat tertentu

Ibnu ‘Abdil Barr mengatakan, “Sesungguhnya shalat malam tidak memiliki batasan jumlah rakaat tertentu. Shalat malam adalah shalat nafilah (yang dianjurkan), termasuk amalan dan perbuatan baik. Siapa saja boleh mengerjakan sedikit rakaat. Siapa yang mau juga boleh mengerjakan banyak.” (At-Tamhid, 21:70)

Di antara dalil yang mendukung hal ini adalah karena Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak membatasi jumlah rakaat shalat malam ketika beliau ditanya.

Dari Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma bahwa ada seseorang yang mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau ketika itu sedang berkhutbah. Orang tersebut bertanya pada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, bagaimana cara shalat malam. Beliau menjawab,

مَثْنَى مَثْنَى ، فَإِذَا خَشِيتَ الصُّبْحَ فَأَوْتِرْ بِوَاحِدَةٍ ، تُوتِرُ لَكَ مَا قَدْ صَلَّيْتَ

Shalat malam itu dua raka’at salam, dua raka’at salam. Jika engkau khawatir datang shubuh, berwitirlah dengan satu raka’at. Dengan itu berarti kalian menutup shalat tadi dengan witir.” (HR. Bukhari, no. 473, 990; Muslim, no. 749)

Baca Juga: Cara Shalat Semalam Suntuk

Referensi:

 

 


 

Oleh: Muhammad Abduh Tuasikal

Artikel Rumaysho.Com

 

Tinggalkan Balasan

Please enter your comment!
Please enter your name here