Beranda Hukum Islam Puasa Puasanya Orang Sakit

Puasanya Orang Sakit

359
9

Segala puji bagi Allah, Rabb semesta alam. Shalawat dan salam kepada Nabi kita Muhammad, keluarga dan sahabatnya.

Apakah setiap orang sakit mendapatkan keringanan tidak puasa? Bagaimana jika sakitnya tidak menyulitkan sama sekali untuk berpuasa? Semoga sajian ini bermanfaat.

Yang dimaksudkan sakit adalah seseorang yang mengidap penyakit yang membuatnya tidak lagi dikatakan sehat. Para ulama telah sepakat mengenai bolehnya orang sakit untuk tidak berpuasa secara umum. Nanti ketika sembuh, dia diharuskan mengqodho’ puasanya (menggantinya di hari lain). Dalil mengenai hal ini adalah firman Allah Ta’ala,

وَمَنْ كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ

Dan barang siapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain.” (QS. Al Baqarah: 185)

Untuk orang sakit ada tiga kondisi:[1]

Kondisi pertama adalah apabila sakitnya ringan dan tidak berpengaruh apa-apa jika tetap berpuasa. Contohnya adalah pilek, pusing atau sakit kepala yang ringan, dan perut keroncongan. Untuk kondisi pertama ini tetap diharuskan untuk berpuasa.

Kondisi kedua adalah apabila sakitnya bisa bertambah parah atau akan menjadi lama sembuhnya dan menjadi berat jika berpuasa, namun hal ini tidak membahayakan. Untuk kondisi ini dianjurkan untuk tidak berpuasa dan dimakruhkan jika tetap ingin berpuasa.

Kondisi ketiga adalah apabila tetap berpuasa akan menyusahkan dirinya bahkan bisa mengantarkan pada kematian. Untuk kondisi ini diharamkan untuk berpuasa. Hal ini berdasarkan firman Allah Ta’ala,

وَلا تَقْتُلُوا أَنْفُسَكُمْ

Dan janganlah kamu membunuh dirimu.” (QS. An Nisa’: 29)

Apakah orang yang dalam kondisi sehat boleh tidak berpuasa karena jika berpuasa dia ditakutkan sakit?

Boleh untuk tidak berpuasa bagi orang yang dalam kondisi sehat yang ditakutkan akan menderita sakit jika dia berpuasa. Karena orang ini dianggap seperti orang sakit yang jika berpuasa sakitnya akan bertambah parah atau akan bertambah lama sembuhnya. Allah Ta’ala berfirman,

وَلا تَقْتُلُوا أَنْفُسَكُمْ

Dan janganlah kamu membunuh dirimu.” (QS. An Nisa’: 29)

يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ

Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu.” (QS. Al Baqarah: 185)

وَمَا جَعَلَ عَلَيْكُمْ فِي الدِّينِ مِنْ حَرَجٍ

Dia telah memilih kamu dan Dia sekali-kali tidak menjadikan untuk kamu dalam agama suatu kesempitan.” (QS. Al Hajj: 78)

وَإِذَا أَمَرْتُكُمْ بِأَمْرٍ فَأْتُوا مِنْهُ مَا اسْتَطَعْتُمْ

Jika aku memerintahkan kalian untuk melakukan suatu perkara, maka lakukanlah semampu kalian.”[2]

Penulis: Muhammad Abduh Tuasikal

Cuplikan dari Buku Panduan Ramadhan



[1] Lihat Shahih Fiqh Sunnah, 2/118-120.

[2] HR. Bukhari no. 7288 dan Muslim no. 1337, dari Abu Hurairah.

Print Friendly, PDF & Email

9 KOMENTAR

  1. Assalamu’alaikum, bagaimana pahalanya orang yang sakit radang tenggorokan (badan lemas, tenggorokan sakit, badan panas dingin) tapi masih niat berpuasa karena Allah SWT, apakah pahalanya sama dengan yang puasa tapi sehat?, karena saya ingin tetap berpuasa…

    Terimakasih,

  2. Assalamu’alaikum Ustadz..
    Jika org tua kandung sakit hingga meninggal dunia semasa hidup masih punya utang puasa …sebagai anak apakah membayarkan fidyah untuk org tua atau anaknya mengqodho puasanya?…Jazakumullah khoir

  3. Assalamu alaikum pak ustadz, apakah org yg menderita penyakit menahun (jantung) bila tdk dpt berpuasa, membayar fidyahnya hanya dgn beras? (menurut guru ngaji saya 1hari = 1ltr. Dan bagaimana cara membayar fidyah puasa thn2 sebelumnya dikarenakan kelalaian keluarga? Jazakallahu khaira pak ustadz atas infonya..

  4. assalamu’alaikum ustadz?
    seandainya kita sehat da pada saat itu akan melakukan pekerjaan berat..trus tidak puasa…takut tidak kuat.itu boleh diqada ga ustadz?
    terimakasih

    • Wa’alaikumus salam.
      Pekerjaan berat yg boleh dilakukan adl jika memang dalam keadaan butuh dan terpaksa. Adapun jk memang msh bisa melakukan pekerjaan lain, mk sdh seharusnya mempertimbangkan hal ini. Karena berpuasa bersama dg orang banyak di bulan Ramadhan akan lebih menyenangkan dan lebih semangat, dibanding jika berpuasa sendiri.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan masukkan komentar!
Mohon tulis nama Anda di sini