Home / Umum / Berniat Qurban Atas Nama Ibu yang Telah Tiada

Berniat Qurban Atas Nama Ibu yang Telah Tiada

Qurban Untuk Almarhum Kurban Idul Adha Untuk Orang Meninggal Bolehkah Qurban Untuk Orang Yang Sudah Meninggal Qurban Untuk Orang Tua Yang Sudah Meninggal Niat Qurban Untuk Orang Tua Yang Sudah Meninggal

Alhamdulillah, shalawat dan salam kepada Nabi kita Muhammad, keluarga dan sahabatnya.

Baru saja kami menerima pertanyaan singkat, “Apakah bisa berqurban atas nama ibu yang sudah meninggal?

Lalu kami mendapatkan jawaban dari penjelasan Syaikh Muhammad bin Rosyid bin ‘Abdillah Al Ghofiliy dalam buku kecil beliau yang menjelaskan tentang kesalahan-kesalahan di sepuluh hari pertama Dzulhijjah. Di antaranya beliau menerangkan mengenai kesalahan yang dilakukan oleh orang yang berqurban. Beliau berkata,

7 – Di antara kekeliruan yang dilakukan oleh orang yang berqurban adalah bersengaja menjadikan (niat) qurban untuk mayit (orang yang telah tiada). Ini jelas keliru karena asalnya qurban diperintahkan bagi orang yang hidup (artinya yang memiliki qurban tadi adalah orang yang hidup, pen). Namun dalam masalah pahala boleh saja berserikat dengan orang yang telah tiada (mayit). Yang terakhir ini tidaklah masalah. Adapun menjadikan niat qurban tadi untuk si mayit seluruhnya, ini jelas tidak ada dalil yang mendukungnya.

Dalam penjelasan di halaman selanjutnya beliau hafizhohullah menjelaskan,

Jika yang berdo’a dengan do’a, “Ya Allah jadikanlah pahala qurban ini seluruhnya untuk kedua orang tuaku yang telah tiada”, ini sama sekali tidak ada dalil yang mendukungnya, ini termasuk perkara (amalan) yang mengada-ada. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ أَحْدَثَ فِى أَمْرِنَا هَذَا مَا لَيْسَ مِنْهُ فَهُوَ رَدٌّ

Barangsiapa mengada-ada dalam urusan (agama) kami yang tidak ada dasarnya, maka amalannya tertolak” (Muttafaqun ‘alaih)

Diambil dari buku Syaikh Muhammad bin Rosyid bin ‘Abdillah Al Ghofiliy yang berjudul “Min Akhtoi fil ‘Usyri’, terbitan Darul Masir, cetakan pertama, Dzulhijjah, 1417 H, hal. 20-21.

Intinya di sini, tidak perlu berniat qurban khusus untuk si mbah atau ibu yang telah tiada. Artinya berniat atas nama mereka, itu tidaklah tepat. Namun dalam masalah, jangan khawatir mereka pun bisa mendapatkannya. Yang sebagai dalil adalah hadits berikut,

كَانَ الرَّجُلُ فِي عَهْدِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُضَحِّى بِالشَّاةِ عَنْهُ وَعَنْ أَهْلِ بَيْتِهِ

Pada masa Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam ada seseorang (suami) menyembelih seekor kambing sebagai qurban bagi dirinya dan keluarganya.” (HR. Tirmidzi no. 1505, Ibnu Majah no. 3138. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih. Lihat Al Irwa’ no. 1142). Asy Syaukani rahimahullah mengatakan, “(Dari berbagai perselisihan ulama yang ada), yang benar, qurban kambing boleh diniatkan untuk satu keluarga walaupun dalam keluarga tersebut ada 100 jiwa atau lebih.” (Nailul Author, 8/125, Mawqi’ Al Islam).

Wallahu waliyyut taufiq. Walhamdulillahi robbil ‘alamin.

 

@ Ummul Hamam, Riyadh KSA

7 Dzulqo’dah 1432 H, 05/10/2011 di pagi hari yang barokah

www.rumaysho.com

Niat Berkurban Untuk Orang Yang Sudah Meninggal Apakah Boleh Berkurban Untuk Orang Tua Yang Sudah Meninggal Qurban Atas Nama Almarhum Kurban Untuk Orang Tua Yg Meninggal Shohibul Qurbanatas Nama Ayah/ibu/anak

About Muhammad Abduh Tuasikal, MSc

Lulusan S-1 Teknik Kimia Universitas Gadjah Mada Yogyakarta dan S-2 Polymer Engineering (Chemical Engineering) King Saud University, Riyadh, Saudi Arabia. Guru dan Masyaikh yang pernah diambil ilmunya: Syaikh Shalih Al-Fauzan, Syaikh Sa’ad Asy-Syatsri dan Syaikh Shalih Al-‘Ushaimi. Sekarang menjadi Pimpinan Pesantren Darush Sholihin, Panggang, Gunungkidul.

Kunjungi Pula Artikel

Duduk Setelah Shalat Shubuh Lalu Shalat Isyraq

Setelah shalat Shubuh ada anjuran duduk di masjid, setelah itu melakukan shalat Isyraq. Berikut hadits …

11 comments

  1. Klo saya baca disini http://firanda.com/index.php/artikel/fiqh/317-berqurban-untuk-mayit kok boleh ya… mana yang harus dijadikan panutan?

  2. sepertinya sy belum begitu paham betul, terutama jika kasusnya seperti ini.
    dalam keadaan saya belum mampu untuk berqurban, saya ada keinginan jika kelak saya mampu berqurban saya ingin berqurban mengatasnamakan Ibu saya.
    namun ketika saya mampu, Ibu saya sudah tiada. lalu apa yang harus saya lakukan? apa masih wajib? atau seperti apa?mohon pencerahannya. terima kasih.

  3. sy tinggal di mess ktr, yg kebetulan mess itu ada di komplek perumahan yg mayoritas penghuninya non muslim dan tidak ada masjid di perumahan itu, saya bermaksud berkorban di kampung di mana org tua dan kel saya tinggal, dgn mengirimkan sejumlah uang, setelah membaca artikel diatas sy jadi ragu, bolehkah?
     

    • JANGAN RAGU, SEPANJANG UANG yg Anda TRANZFER ke KAMPUNG HALAMAN MSH DI DALAM NEGERI (TIDAK KE LUAR NEGERI)….

  4. kok bertentangan dgn yg ini ya?

    Soal:
    Ada seorang ayah yang meninggal dunia. Kemudian anaknya
    tersebut ingin berqurban untuk ayahnya. Namun ada yang menyarankan
    padanya, ”Engkau tidak boleh menyembelih unta untuk qurban satu orang.
    Sebaiknya yang disembelih adalah satu ekor kambing. Karena unta lebih
    utama dari kambing. Jadi yang mengatakan ”Sembelihlah unta”, itu
    keliru”. Karena apabila ingin berkurban dengan unta, maka harus dengan
    patungan bareng-bareng.

    Jawab:

    Boleh berkurban atas nama orang yang meninggal dunia, baik dengan
    satu kambing atau satu unta. Adapun orang yang mengatakan bahwa unta
    hanya boleh disembelih dengan patungan bareng-bareng, maka perkataan dia
    yang sebenarnya keliru. Akan
    tetapi, kambing tidak sah kecuali untuk satu orang dan shohibul qurban
    (orang yang berqurban) boleh meniatkan pahala qurban kambing tadi untuk
    anggota keluarganya. Adapun unta boleh untuk satu atau tujuh
    orang dengan bareng-bareng berqurban. Tujuh orang tadi nantinya boleh
    patungan dalam qurban satu unta. Sedangkan sapi, kasusnya sama dengan
    unta.

    Hanya Allah yang memberi taufik. Shalawat dan salam kepada Nabi kita Muhammad, keluarga dan sahabatnya.

    Yang menandatangai fatwa ini:

    Anggota: ’Abdullah bin Qu’ud, ’Abdullah bin Ghodyan

    Ketua: ’Abdul ’Aziz bin ’Abdillah bin Baz[8]
     

    sumber : https://rumaysho.com/hukum-islam/umum/2768-hukum-qurban-secara-kolektif.html

  5. Jadi, Pak Ustadz Abduh jika saya berkurban bagi saya dan keluarga, maka pahala orang yang hidup yang berkurban itu mengalir ke pahala orang yang meninggal ya ? 

    • Jika tidak diniatkan secara khusus – menurut artikel di atas, berarti keluarga yang telah meninggal juga akan ikut “kebagian” pahalanya. Insya Allah. Wallahu a’lam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *