Amalan

Dzikir Bukan Hanya di Lisan

Perlu dipahami bahwa dzikir itu bukan hanya di lisan.

Kita tahu bagaimanakah keutamaan berdzikir. Namun dzikir yang utama bukan hanya di lisan. Dzikir yang baik adalah dengan lisan disertai perenungan dalam hati.

Adapun dalam doa, kita diajarkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk memohon pada Allah supaya rajin berdzikir. Hal ini dapat terlihat pada wasiat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pada Mu’adz berikut ini.

Dari Mu’adz bin Jabal radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah memegang tangannya lalu berkata,

يَا مُعَاذُ وَاللَّهِ إِنِّى لأُحِبُّكَ وَاللَّهِ إِنِّى لأُحِبُّكَ

“Wahai Mu’adz, demi Allah, sesungguhnya aku mencintaimu, sungguh aku mencintaimu.”

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam selanjutnya bersabda,

أُوصِيكَ يَا مُعَاذُ لاَ تَدَعَنَّ فِى دُبُرِ كُلِّ صَلاَةٍ تَقُولُ اللَّهُمَّ أَعِنِّى عَلَى ذِكْرِكَ وَشُكْرِكَ وَحُسْنِ عِبَادَتِكَ

“Aku memberikanmu nasehat, wahai mu’adz. Janganlah engkau tinggalkan saat di penghujung shalat (di akhir shalat setelah sama) bacaan doa: Allahumma a’inni ‘ala dzikrika wa syukrika wa husni ‘ibadatik (Ya Allah, tolonglah aku dalam berdzikir, bersyukur dan beribadah yang baik pada-Mu).”

Disebutkan di akhir hadits,

وَأَوْصَى بِذَلِكَ مُعَاذٌ الصُّنَابِحِىَّ وَأَوْصَى بِهِ الصُّنَابِحِىُّ أَبَا عَبْدِ الرَّحْمَنِ.

“Mu’adz mewasiatkan seperti itu pada Ash Sunabihi. Lalu Ash Shunabihi mewasiatkannya lagi pada Abu ‘Abdirrahman.” (HR. Abu Daud no. 1522 dan An Nasai no. 1304. Al Hafizh Abu Thohir mengatakan bahwa sanad hadits ini shahih).

Mengenai dzikir yang hakiki diterangkan oleh Ibnul Qayyim rahimahullah sebagai berikut.

“Dzikir bukanlah hanya sekedar menggerakkan lisan, dzikir mestilah berbarengan antara hati dan lisan.

Jika disertai hati, dzikir pada Allah berarti ada perenungan terhadap nama dan sifat-Nya. Dzikir tersebut pun mengandung perenungan terhadap perintah dan larangan-Nya. Dzikir pada Allah juga mengandung dzikir dengan mengingat kalam atau firman-Nya.

Seperti di atas bisa terwujud jika seseorang mengenal Allah dengan baik, beriman pada-Nya, mengimani sifat-Nya yang sempurna, mengakui akan keagungan-Nya, serta memuji-Nya dengan berbagai macam sanjungan. Itu semua bisa dicapai jika seseorang mentauhidkan Allah dengan benar.

Dzikir yang hakiki melazimkan hal-hal di atas seluruhnya. Namun dzikir yang hakiki bisa terwujud bila seseorang mengingat nikmat dan karunia-Nya, serta merenungkan bagaimanakah kasih sayang Allah (ihsan) pada makhluk-Nya.” (Al Fawaid, hal. 193).

Semoga kita dimudahkan dalam berdzikir dengan hati dan lisan.

Allahumma a’inna ‘ala dzikrika wa syukrika wa husni ‘ibadatik, artinya: Ya Allah, tolonglah kami dalam berdzikir, bersyukur dan beribadah yang baik pada-Mu.

Wa billahit taufiq.

 

Referensi:

Al Fawaid, Ibnu Qayyim Al Jauziyah, tahqiq: Salim bin ‘Ied Al Hilali, terbitan Maktabah Ar Rusyd, cetakan keenam, tahun 1431 H.

Malam Kamis Pon, 26 Muharram 1436 H @ Darush Sholihin, Warak, Panggang, Gunungkidul

Oleh Al Faqir Ilallah: M. Abduh Tuasikal, MSc

Artikel Rumaysho.Com

Ikuti status kami dengan memfollow FB Muhammad Abduh TuasikalFans Page Mengenal Ajaran Islam Lebih Dekat, Twitter @RumayshoComInstagram RumayshoCom

Segera pesan buku Ustadz Abduh Tuasikal mengenai hukum meninggalkan shalat dengan judul “Kenapa Masih Enggan Shalat?” di Toko Online Ruwaifi.Com via sms +62 852 00 171 222 atau BB 27EACDF5 atau WA +62 8222 604 2114. Kirim format pesan: buku enggan shalat#nama pemesan#alamat#no HP#jumlah buku. Harga Rp.16.000,- (belum termasuk ongkir).

Saat ini masjid pesantren binaan Ustadz M. Abduh Tuasikal sedang direnovasi (dijadikan dua lantai) dan membutuhkan dana sekitar 1,5 Milyar rupiah. Dana yang masih kurang untuk pembangunan tahap kedua, dibutuhkan sekitar 850 juta rupiah.

Bagi yang ingin menyalurkan donasi renovasi masjid, silakan ditransfer ke: (1) BCA: 8610123881, (2) BNI Syariah: 0194475165, (3) BSM: 3107011155, (4) BRI: 0029-01-101480-50-9 [semua atas nama: Muhammad Abduh Tuasikal].

Jika sudah transfer, silakan konfirmasi ke nomor 0823 139 50 500 dengan contoh sms konfirmasi: Rini# Jogja# Rp.3.000.000#BCA#20 Mei 2012#renovasi masjid. Laporan donasi, silakan cek di sini.

Artikel yang Terkait

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button