Larangan bagi Wanita Haid


Darah haid adalah darah normal pada wanita, berwarna hitam pekat dan berbau tidak enak, keluar dari tempat dan waktu tertentu. Darah ini penting sekali dipahami baik bagi wanita itu sendiri, termasuk pula bagi pria karena ia nantinya menjadi pendamping wanita atau memiliki sanak keluarga  yang mesti ia jelaskan tentang masalah ini. Yang rumaysho.com angkat kali ini mengenai masalah larangan bagi wanita haid. Yaitu hal-hal apa saja yang tidak boleh dilakukan. Dan hal yang dilarang ini juga berlaku bagi wanita nifas. Juga ada sedikit penjelasan mengenai hal-hal yang sebenarnya bukan larangan.

Larangan pertama: Shalat

Para ulama sepakat bahwa diharamkan shalat bagi wanita haid dan nifas, baik shalat wajib maupun shalat sunnah. Dan mereka pun sepakat bahwa wanita haid tidak memiliki kewajiban shalat dan tidak perlu mengqodho’ atau menggantinya ketika ia suci.

Dari Abu Sai’d, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

أَلَيْسَ إِذَا حَاضَتْ لَمْ تُصَلِّ ، وَلَمْ تَصُمْ فَذَلِكَ نُقْصَانُ دِينِهَا

Bukankah bila si wanita haid ia tidak shalat dan tidak pula puasa? Itulah kekurangan agama si wanita. (Muttafaqun ‘alaih, HR. Bukhari no. 1951 dan Muslim no. 79)

Dari Mu’adzah, ia berkata bahwa ada seorang wanita yang berkata kepada ‘Aisyah,

أَتَجْزِى إِحْدَانَا صَلاَتَهَا إِذَا طَهُرَتْ فَقَالَتْ أَحَرُورِيَّةٌ أَنْتِ كُنَّا نَحِيضُ مَعَ النَّبِىِّ – صلى الله عليه وسلم – فَلاَ يَأْمُرُنَا بِهِ . أَوْ قَالَتْ فَلاَ نَفْعَلُهُ

Apakah kami perlu mengqodho’ shalat kami ketika suci?” ‘Aisyah menjawab, “Apakah engkau seorang Haruri? Dahulu kami mengalami haid di masa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam masih hidup, namun beliau tidak memerintahkan kami untuk mengqodho’nya. Atau ‘Aisyah berkata, “Kami pun tidak mengqodho’nya.” (HR. Bukhari no. 321)

Larangan kedua: Puasa

Dalam hadits Mu’adzah, ia pernah bertanya pada ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha,

مَا بَالُ الْحَائِضِ تَقْضِى الصَّوْمَ وَلاَ تَقْضِى الصَّلاَةَ فَقَالَتْ أَحَرُورِيَّةٌ أَنْتِ قُلْتُ لَسْتُ بِحَرُورِيَّةٍ وَلَكِنِّى أَسْأَلُ. قَالَتْ كَانَ يُصِيبُنَا ذَلِكَ فَنُؤْمَرُ بِقَضَاءِ الصَّوْمِ وَلاَ نُؤْمَرُ بِقَضَاءِ الصَّلاَةِ.

‘Kenapa gerangan wanita yang haid mengqadha’ puasa dan tidak mengqadha’ shalat?’ Maka Aisyah menjawab, ‘Apakah kamu dari golongan Haruriyah? ‘ Aku menjawab, ‘Aku bukan Haruriyah, akan tetapi aku hanya bertanya.’ Dia menjawab, ‘Kami dahulu juga mengalami haid, maka kami diperintahkan untuk mengqadha’ puasa dan tidak diperintahkan untuk mengqadha’ shalat’.” (HR. Muslim no. 335) Berdasarkan kesepakatan para ulama pula, wanita yang dalam keadaan haid dan nifas tidak wajib puasa dan wajib mengqodho’ puasanya. (Al Mawsu’ah Al Fiqhiyah, 28/ 20-21)

Larangan ketiga: Jima’ (Hubungan intim di kemaluan)

Imam Nawawi rahimahullah berkata, “Kaum muslimin sepakat akan haramnya menyetubuhi wanita haid berdasarkan ayat Al Qur’an dan hadits-hadits yang shahih.” (Al Majmu’, 2: 359) Ibnu Taimiyah rahimahullah berkata, “Menyetubuhi wanita nifas adalah sebagaimana wanita haid yaitu haram berdasarkan kesepakatan para ulama.” (Majmu’ Al Fatawa, 21: 624)

Allah Ta’ala berfirman,

فَاعْتَزِلُوا النِّسَاءَ فِي الْمَحِيضِ

Oleh sebab itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari (hubungan intim dengan) wanita di waktu haid.” (QS. Al Baqarah: 222). Imam Nawawi berkata, “Mahidh dalam ayat bisa bermakna darah haid, ada pula yang mengatakan waktu haid dan juga ada yang berkata tempat keluarnya haid yaitu kemaluan. … Dan menurut ulama Syafi’iyah, maksud mahidh adalah darah haid.” (Al Majmu’, 2: 343)

Dalam hadits disebutkan,

مَنْ أَتَى حَائِضًا أَوِ امْرَأَةً فِى دُبُرِهَا أَوْ كَاهِنًا فَقَدْ كَفَرَ بِمَا أُنْزِلَ عَلَى مُحَمَّدٍ -صلى الله عليه وسلم-

Barangsiapa yang menyetubuhi wanita haid atau menyetubuhi wanita di duburnya, maka ia telah kufur terhadap apa yang diturunkan kepada Muhammad –shallallahu ‘alaihi wa sallam-.” (HR. Tirmidzi no. 135, Ibnu Majah no. 639. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih). Al Muhamili dalam Al Majmu’ (2: 359) menyebutkan bahwa Imam Asy Syafi’i rahimahullah berkata, “Barangsiapa yang menyetubuhi wanita haid, maka ia telah terjerumus dalam dosa besar.”

Hubungan seks yang dibolehkan dengan wanita haid adalah bercumbu selama tidak melakukan jima’ (senggama) di kemaluan. Dalam hadits disebutkan,

اصْنَعُوا كُلَّ شَىْءٍ إِلاَّ النِّكَاحَ

Lakukanlah segala sesuatu (terhadap wanita haid) selain jima’ (di kemaluan).” (HR. Muslim no. 302)

Dalam riwayat yang muttafaqun ‘alaih disebutkan,

عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ كَانَتْ إِحْدَانَا إِذَا كَانَتْ حَائِضًا ، فَأَرَادَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – أَنْ يُبَاشِرَهَا ، أَمَرَهَا أَنْ تَتَّزِرَ فِى فَوْرِ حَيْضَتِهَا ثُمَّ يُبَاشِرُهَا . قَالَتْ وَأَيُّكُمْ يَمْلِكُ إِرْبَهُ كَمَا كَانَ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – يَمْلِكُ إِرْبَهُ

Dari ‘Aisyah, ia berkata bahwa di antara istri-istri Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ada yang mengalami haid. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ingin bercumbu dengannya. Lantas beliau memerintahkannya untuk memakai sarung agar menutupi tempat memancarnya darah haid, kemudian beliau tetap mencumbunya (di atas sarung). Aisyah berkata, “Adakah di antara kalian yang bisa menahan hasratnya (untuk berjima’) sebagaimana Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menahannya?”   (HR. Bukhari no. 302 dan Muslim no. 293). Imam Nawawi menyebutkan judul bab dari hadits di atas, “Bab mencumbu wanita haid di atas sarungnya”. Artinya di selain tempat keluarnya darah haid atau selain kemaluannya.

Larangan keempat: Thawaf Keliling Ka’bah

Ketika ‘Aisyah haid saat haji, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda padanya,

فَافْعَلِى مَا يَفْعَلُ الْحَاجُّ ، غَيْرَ أَنْ لاَ تَطُوفِى بِالْبَيْتِ حَتَّى تَطْهُرِى

Lakukanlah segala sesuatu yang dilakukan orang yang berhaji selain dari melakukan thawaf di Ka’bah hingga engkau suci.”  (HR. Bukhari no. 305 dan Muslim no. 1211)

Larangan kelima: Menyentuh mushaf Al Qur’an

Orang yang berhadats (hadats besar atau hadats kecil) tidak boleh menyentuh mushaf seluruh atau sebagiannya. Inilah pendapat para ulama empat madzhab. Dalil dari hal ini adalah firman Allah Ta’ala,

لَا يَمَسُّهُ إِلَّا الْمُطَهَّرُونَ

Tidak menyentuhnya kecuali orang-orang yang disucikan” (QS. Al Waqi’ah: 79)

Begitu pula sabda Nabi ‘alaihish sholaatu was salaam,

لاَ تَمُسُّ القُرْآن إِلاَّ وَأَنْتَ طَاهِرٌ

Tidak boleh menyentuh Al Qur’an kecuali engkau dalam keadaan suci.” (HR. Al Hakim dalam Al Mustadroknya, beliau mengatakan bahwa sanad hadits ini shahih)

Bagaimana dengan membaca Al Qur’an? Para ulama empat madzhab sepakat bolehnya membaca Al Qur’an bagi orang yang berhadats baik hadats besar maupun kecil selama tidak menyentuhnya.

Syaikh Ibnu Baz rahimahullah berkata, “Diperbolehkan bagi wanita haid dan nifas untuk membaca Al Qur’an menurut pendapat ulama yang paling kuat. Alasannya, karena tidak ada dalil yang melarang hal ini. Namun, seharusnya membaca Al Qur’an tersebut tidak sampai menyentuh mushaf Al Qur’an. Kalau memang mau menyentuh Al Qur’an, maka seharusnya dengan menggunakan pembatas seperti kain yang suci dan semacamnya (bisa juga dengan sarung tangan, pen). Demikian pula untuk menulis Al Qur’an di kertas ketika hajat (dibutuhkan), maka diperbolehkan dengan menggunakan pembatas seperti kain tadi.” (Majmu’ Fatawa Ibnu Baz, 10: 209-210)

Hal-Hal yang Masih Dibolehkan bagi Wanita Haid dan Nifas

  1. Membaca Al Qur’an tanpa menyentuhnya.
  2. Berdzikir.
  3. Bersujud ketika mendengar ayat sajadah karena sujud tilawah tidak dipersyaratkan thoharoh menurut pendapat paling kuat.
  4. Menghadiri shalat ‘ied.
  5. Masuk masjid karena tidak ada dalil tegas yang melarangnya.
  6. Melayani suami selama tidak melakukan jima’ (hubungan intim di kemaluan).
  7. Tidur bersama suami.

Adapun tentang masalah lainnya, rumaysho.com akan membahasnya di kesempatan yang lain, bi idznillah.

Wallahu waliyyut taufiq was sadaad.

 

@ Riyadh, KSA, 13 Rabi’ul Awwal 1433 H

www.rumaysho.com



Pernah mengenyam pendidikan S1 di Teknik Kimia UGM Yogyakarta dan S2 Polymer Engineering di King Saud University Riyadh. Pernah menimba ilmu diin dari Syaikh Sholeh Al Fauzan, Syaikh Sa'ad Asy Syatsri, dan Syaikh Sholeh Al 'Ushoimi. Aktivitas beliau sebagai Pimpinan Pesantren Darush Sholihin Gunungkidul, Pengasuh Rumaysho.Com, serta Pimpinan Redaksi Muslim.Or.Id.


  • Arianaturino

    Assalamualaikum afwan mau tanya ana pake android galaxi tab,setiap buka link RUmaisho tulisan Arabnya tidak bisa dibaca,tulisannya aneh dan terbalik balik, mohon pengarahannya,syukran Jazakallahu khaira

    • http://rumaysho.com Muhammad Abduh Tuasikal

      Wa’alaikumus salam.
      Kami coba pakai Iphone, masih terlihat bagus. Mungkin android kurang mendukung untuk tulisan Arab.

    • http://twitter.com/daenih Barry Ibnu Sina

      Wa’alaikumus salam
      Mungkin bisa dicoba dengan cara di upgrade OS androidnya ke versi yang lebih baru yang sesuai dengan spesifikasi nya. atau coba pakai ibrahim keyboard dari market. atau kalau mau cara “gampangnya” cari aja font arabic diinternet trus pakek
      program root explorer atau sejenis buat copy tu font ke folder system
      > font. dengan catatan Gtab anda sudah di root.

  • Widiindriastuty

    Assalaamu,alaikum Ustadz, kalau ta,lim di dalam masjid bagaimana untuk wanita yang sedang haid? Terima kasih.

  • iyut nurmawan

    assalamualaikum ustadz… lau bagaimana hukumnya memotong rambut/ rambut yang rontok saat di sisir, memotong kuku atau sebagian kecil dari kulit (bagian luka yang perlu di buang) saat haid?? 

    • http://rumaysho.com Muhammad Abduh Tuasikal

      Wa’alaikumus salam

      Spt itu tdk ada larangan bagi wanita haidh.

  • http://profile.yahoo.com/NQIW5AQBVFMT76476VQIJKUWPY dwi

    ustad mw nanya, ada seorang teman, dulu pernah bertanya2 dala hatinya, koq tidak ada dalam nash2 Al Quran tentang larangan bagi wanita haid utk tdk sholat, puasa dan thawaf. nha kebetulan juga ketika itu ibunya sakit dan berkonsultasi kepada pengobatan alternatif, pengobatnya bilang memang tidak ada dalam nash Al Quran, sehingga seperti mendapat suatu jawaban atas keraguannya, sejak itu teman wanita tsb tetap menjalankan sholat, puasa dan thawat ketika haid, bagaimana menurut ustad?

    • http://rumaysho.com Muhammad Abduh Tuasikal

      Patokan kita dlm beragama adl al quran dan hadits, bukan hanya hadits. Jd ia keliru krn tdk mau manut nabi shallallahu alaihi wa sallam

      Muhammad Abduh Tuasikal
      Riyadh, Kingdom of Saudi Arabia

      By my IPhone

      في 13 Feb 2012، الساعة 02:28 AM، كتب “Disqus” :

    • arina

      maaf saya mencoba untuk menjawab,
      sumber hukum islam itu ada 4; Al-Qur`an, Hadist, Ijma`, Qiyas. Tidak semua aturan ibadah itu dijelaskan secara detail dlm Al-Qur`an, kita perlu menilik lagi pada sumber2 yang lainnya. Secara dasarnya saja bukankah syarat sah-nya ibadah2 yang wajib seperti sholat, puasa, thawaf salah satunya adalah suci dari hadast kecil maupun besar. Sedangkanketika seorang wanita mendapatkan haid sudah cukup dikatakan ia sedang berhadast (besar)

      • http://rumaysho.com Muhammad Abduh Tuasikal

        Betul

        Muhammad Abduh Tuasikal
        Riyadh, Kingdom of Saudi Arabia

        By my IPhone

        في ١٦‏/٠٦‏/٢٠١٢، الساعة ٤:٤٢ م، كتب “Disqus” :

  • Febydevita

    Af1 ustadz.. klo menyentuh mushaf Al qur;an u wanita haid tdk dibolehkan… Bagaimana dengan tafsir Al qur;an apakah sama hukumnya…?

  • erlin

    assalamu’alaikum uztad..
    kalau memotong rambut/ kuku pas lagi haid, apakah rambut dan kuku tsb harus ikut disucikan bersamaan ktika mandi wajib??
    ,
    trimakasih ustad sebelumnya..

    • http://rumaysho.com Muhammad Abduh Tuasikal

      Waalaikumussalam
      Tdk perlu, itu keyakinan keliru

      Muhammad Abduh Tuasikal
      Riyadh, Kingdom of Saudi Arabia

      By my IPhone

      في ١٣‏/٠٥‏/٢٠١٢، الساعة ٨:٠٦ ص، كتب “Disqus” :

  • Sephiacell

    assalamu’alaikum uztad..
    kalo wanita haid di cerai/thalaq boleh ga?

    • http://rumaysho.com Muhammad Abduh Tuasikal

      Wa’alaikumus salam. Talak ketika haid hukumnya haram, namun talaknya tetap sah. Talak ketika haid disebut talak bid’i.

  • lita

    Assalamu’alaikum ustad. . .
    Mau nanya, . .kalau lagi haid masih bolehkan untuk ngajari anak menghapal surat2 pendek dan membaca iqro’?

    • http://rumaysho.com Muhammad Abduh Tuasikal

      Wa’alaikumus salam. Masih boleh. Khusus untuk Al Qur’an, tdk boleh disentuh.

  • nila wardani

    assalamua’laikum ustad……., saya mau nanya nie ustad bolehkah saya ketika haid mengajari anak-anak ngaji membaca alqur’an, karena saya sebagaai guru mengaji menyimak mereka membaca alqur’an kemudian membetulkannya jika salah membaca tajwidnya dan juga mhroj hurufnya,dan juga membaca almatsurat?

  • wian can

    kalaw menjawab azan,gmana dong

  • wian can

    assklo menjawab azan dilarang gk

    alamualaikum ustadz, blh nanya gk,