Bentuk Jual Beli yang Terlarang (2)


Riba telah kita ketahui bersama bahayanya. Di antara jual beli terlarang adalah jual beli yang di dalamnya terdapat unsur riba. Transaksi leasing adalah salah satu di antara jual beli semacam ini. Tulisan kali adalah lanjutan ulasan sebelumnya mengenai bentuk jual beli yang terlarang. Semoga Allah beri kemudahan untuk melanjutkan bahasan ini dalam kesempatan lainnya.

Kedua: Jual beli yang mengandung riba

Riba seperti telah kita ketahui bersama berarti tambahan, sebagaimana makna secara bahasa. Sedangkan secara istilah berarti tambahan pada sesuatu yang khusus.

Barang Ribawi

Tadi disebutkan mengenai riba adalah tambahan pada barang yang khusus. Ini menunjukkan bahwa riba tidaklah berlaku pada setiap tambahan. Dalam jual beli misalnya, kita menukar satu mobil dengan dua mobil, maka tidak ada masalah karena mobil bukan barang ribawi. Jika kita menukar kitab dengan dua kitab, juga tidak masalah. Namun dikatakan riba ketika ada tambahan dan terjadi pada barang yang diharamkan adanya sesuatu tambahan. Barang semacam ini dikenal dengan barang atau komoditi ribawi. Ada enam komoditi ribawi yang disebutkan dalam hadits adalah:

  1. Emas
  2. Perak
  3. Gandum halus
  4. Gandum kasar
  5. Kurma
  6. Garam

Dari Abu Sa’id Al Khudri, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

الذَّهَبُ بِالذَّهَبِ وَالْفِضَّةُ بِالْفِضَّةِ وَالْبُرُّ بِالْبُرِّ وَالشَّعِيرُ بِالشَّعِيرِ وَالتَّمْرُ بِالتَّمْرِ وَالْمِلْحُ بِالْمِلْحِ مِثْلاً بِمِثْلٍ يَدًا بِيَدٍ فَمَنْ زَادَ أَوِ اسْتَزَادَ فَقَدْ أَرْبَى الآخِذُ وَالْمُعْطِى فِيهِ سَوَاءٌ

Jika emas dijual dengan emas, perak dijual dengan perak, gandum dijual dengan gandum, sya’ir (salah satu jenis gandum) dijual dengan sya’ir, kurma dijual dengan kurma, dan garam dijual dengan garam, maka jumlah (takaran atau timbangan) harus sama dan dibayar kontan (tunai). Barangsiapa menambah atau meminta tambahan, maka ia telah berbuat riba. Orang yang mengambil tambahan tersebut dan orang yang memberinya sama-sama berada dalam dosa” (HR. Muslim no. 1584).

Dalam hadits di atas, kita bisa memahami dua hal:

1. Jika barang sejenis ditukar, semisal emas dengan emas atau gandum dengan gandum, maka ada dua syarat yang mesti dipenuhi yaitu: tunai dan semisal dalam takaran atau timbangan.

2. Jika barang masih satu ‘illah atau satu kelompok ditukar, maka satu syarat yang harus dipenuhi yaitu: tunai, walau dalam takaran atau timbangan salah satunya berlebih.

Apakah barang ribawi hanya terbatas pada enam komoditi di atas? Para ulama mengqiyaskannya dengan barang lain yang semisal. Namun mereka berselisih mengenai ‘illah atau sebab mengapa barang tersebut digolongkan sebagai barang ribawi.

Menurut ulama Hanafiyah dan Hambali, ‘illahnya pada emas dan perak karena keduanya adalah barang yang ditimbang, sedangkan empat komoditi lainnya adalah barang yang ditakar.

Menurut ulama Malikiyah, ‘illahnya pada emas dan perak karena keduanya sebagai alat tukar secara umum atau sebagai barang berharga untuk alat tukar, dan sebab ini hanya berlaku pada emas dan perak. Sedangkan untuk empat komoditi lainnya karena sebagai makanan pokok yang dapat disimpan.

Menurut ulama Syafi’iyah, ‘illah pada empat komoditi yaitu karena mereka sebagai makanan. Ini qoul jadid (perkataan terbaru ketika di Mesir) dari Imam Syafi’i. Sedangkan menurut qoul qodiim (perkataan yang lama ketika di Baghdad) dari Imam Syafi’i, beliau berpendapat bahwa keempat komoditi tersebut memiliki ‘illah yaitu sebagai makanan yang dapat ditakar atau ditimbang. Ulama Syafi’iyah lebih menguatkan qoul jadid dari Imam Syafi’i. Sedangkan untuk emas dan perak karena keduanya sebagai alat tukar atau sebagai barang berharga untuk alat tukar.

Menurut Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, ‘illah pada empat komoditi adalah sebagai makanan yang dapat ditakar atau ditimbang. Sedangkan pada emas dan perak adalah sebagai alat tukar secara mutlak. Sehingga semisal emas dan perak karena memiliki ‘illah yang sama adalah mata uang logam atau pun kertas.

Pendapat terkuat dalam masalah ini –sebagaimana faedah dari guru kami, Syaikh Sa’ad bin Nashir Asy Syatsri hafizhohullah- adalah dengan menggabungkan ‘illah yang ada. Kita dapat menyimpulkan bahwa untuk emas dan perak karena sebagai alat tukar. Oleh karena itu, mata uang dimisalkan dengan emas dan perak. Sedangkan untuk empat komoditi lain, ‘illahnya karena mereka adalah makanan yang dapat ditakar atau ditimbang. Oleh karena itu, berlaku riba dalam beras dan daging karena keduanya adalah makanan yang dapat ditakar atau ditimbang. Sebagai contoh, jika kita menukar beras jelek dengan beras bagus, maka harus tunai dan salah satu tidak boleh berlebih dalam hal timbangan.

Macam-macam Riba

Adapun riba ada tiga macam:

1. Riba fadhel, yaitu riba yang terjadi pada barang yang sejenis karena adanya tambahan.

Contoh: Menukar emas 24 karat dengan emas 18 karat dengan salah satu dilebihkan dalam hal timbangan. Atau menukar uang Rp 10 ribu dengan pecahan seribu rupiah namun hanya 9 lembar.

2. Riba nasi-ah, yaitu riba yang terjadi pada barang yang sejenis atau beda jenis namun masih dalam satu sebab (‘illah) dan terdapat tambahan dalam takaran atau timbangan dikarenakan waktu penyerahan yan tertunda.

Contoh: Membeli emas yaitu menukar uang dengan emas, namun uangnya tertunda, alias dibeli secara kredit atau utang.

3. Riba qordh, yaitu riba dalam utang piutangan dan disyaratkan adanya keuntungan atau timbal balik berupa pemanfaatan. Seperti, berutang namun dipersyaratkan dengan pemanfaatan rumah dari orang yang berutang.

Contoh: Si B meminjamkan uang sebesar Rp 1 juta pada si A, lalu disyaratkan mengembalikan Rp 1,2 juta rupiah, atau disyaratkan selama peminjaman, rumah si A digunakan oleh si B (pemberi utang). Hal ini  berlaku riba qordh karena para ulama sepakat, “Setiap utang yang ditarik keuntungan, maka itu adalah riba”.

Jual Beli yang Mengandung Riba

Setelah kita memahami hal di atas, selanjutnya kita akan melihat beberapa contoh jual beli yang mengandung riba yaitu sebagai berikut:

1. Jual beli ‘inah

Ada beberapa definisi mengenai jual beli ‘inah yang disampaikan oleh para ulama. Definisi yang paling masyhur adalah seseorang menjual barang secara tidak tunai kepada seorang pembeli, kemudian ia membelinya lagi dari pembeli tadi secara tunai dengan harga lebih murah. Tujuan dari transaksi ini adalah untuk mengakal-akali supaya mendapat keuntungan dalam transaksi utang piutang.

Semisal, pemilik tanah ingin dipinjami uang oleh si miskin. Karena saat itu ia belum punya uang tunai, si empunya tanah katakan pada si miskin, “Saya jual tanah ini kepadamu secara kredit sebesar 200 juta dengan pelunasan sampai dua tahun ke depan”.  Sebulan setelah itu, si empunya tanah katakan pada si miskin, “Saat ini saya membeli tanah itu lagi dengan harga 170 juta secara tunai.”

Artinya di sini, si pemilik tanah sebenarnya melakukan akal-akalan. Ia ingin meminjamkan uang 170 juta dengan pengembalian lebih menjadi 200 juta. Tanah hanya sebagai perantara. Namun keuntungan dari utang di atas, itulah yang ingin dicari. Inilah yang disebut transaksi ‘inah. Ini termasuk di antara trik riba. Karena “setiap piutang yang mendatangkan keuntungan, itu adalah riba.”

Mengenai hukum jual beli ‘inah, para fuqoha berbeda pendapat dikarenakan penggambaran jual beli tersebut yang berbeda-beda. Imam Abu Hanifah, Imam Malik dan Imam Ahmad tidak membolehkan jual beli tersebut. Sedangkan –sebagaimana dinukil dari Imam Asy Syafi’i rahimahullah-, beliau membolehkannya karena beliau hanya melihat dari akad secara lahiriyah, sehingga menganggap sudah terpenuhinya rukun dan tidak memperhatikan adanya niat di balik itu. Namun yang tepat, jual beli ‘inah dengan gambaran yang kami sebutkan di atas adalah jual beli yang diharamkan. Di antara alasannya:

Pertama: Untuk menutup rapat jalan menuju transaksi riba. Jika jual beli ini dibolehkan, sama saja membolehkan kita menukarkan uang 200 juta dengan 170 juta namun yang salah satunya tertunda. Ini sama saja riba.

Kedua: Larangan jual beli ‘inah disebutkan dalam hadits,

إِذَا تَبَايَعْتُمْ بِالْعِينَةِ وَأَخَذْتُمْ أَذْنَابَ الْبَقَرِ وَرَضِيتُمْ بِالزَّرْعِ وَتَرَكْتُمُ الْجِهَادَ سَلَّطَ اللَّهُ عَلَيْكُمْ ذُلاًّ لاَ يَنْزِعُهُ حَتَّى تَرْجِعُوا إِلَى دِينِكُمْ

Jika kalian berjual beli dengan cara ‘inah, mengikuti ekor sapi (maksudnya: sibuk dengan peternakan), ridha dengan bercocok tanam (maksudnya: sibuk dengan pertanian) dan meninggalkan jihad (yang saat itu fardhu ‘ain), maka Allah akan menguasakan kehinaan atas kalian. Allah tidak akan mencabutnya dari kalian hingga kalian kembali kepada agama kalian” (HR. Abu Daud no. 3462. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih. Lihat ‘Aunul Ma’bud, 9: 242).

2. Jual beli muzabanah dan muhaqolah

Muzabanah adalah setiap jual beli pada barang yang tidak diketahui takaran, timbangan atau jumlahnya ditukar dengan barang lain yang sudah jelas takarannya, timbangan atau jumlahya. Contohnya adalah menukar kurma yang sudah dikilo dengan kurma yang masih di pohon. Di sini terdapat riba karena tidak jelasnya takaran kedua kurma yang akan ditukar. Padahal syarat ketika menukar barang ribawi yang sejenis harus tunai dan takarannya harus sama.

Dari ‘Abdullah bin ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata,

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – نَهَى عَنِ الْمُزَابَنَةِ . وَالْمُزَابَنَةُ اشْتِرَاءُ الثَّمَرِ بِالتَّمْرِ كَيْلاً ، وَبَيْعُ الْكَرْمِ بِالزَّبِيبِ كَيْلاً

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang dari jual beli muzabanah. Yang dimaksud muzabanah adalah seseorang membeli buah (yang masih di pohon) ditukar dengan kurma yang sudah dikilo atau membeli anggur yang masih di pohon ditukar dengan anggur yang sudah dikilo” (HR. Bukhari no. 2185 dan Muslim no. 1542).

Muhaqolah adalah jual beli dengan menukar gandum yang ada pada mayang (bulir) dengan gandum yang bersih hanya dengan mentaksir. Jika hal ini terjadi pada gandum, maka terdapat riba karena dalam tukar menukar gandum dengan gandum harus diketahui takaran yang sama.

Dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata,

نَهَى النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – عَنِ الْمُحَاقَلَةِ وَالْمُزَابَنَةِ

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang dari jual beli muhaqolah dan muzabanah” (HR. Bukhari no. 2187 dan Muslim no. 1536).

Namun ada bentuk jual beli yang dibolehkan padahal semisal dengan muzabanah dan muhaqolah yaitu yang dikenal dengan jual beli ‘aroya. ‘Aroya adalah menukar kurma basah dengan kurma kering di saat ada hajat (butuh). Ibnu Hajar berkata,

لَا تَجُوزُ الْعَرِيَّة إِلَّا لِحَاجَةِ صَاحِبِ الْحَائِطِ إِلَى الْبَيْعِ أَوْ لِحَاجَةِ الْمُشْتَرِي إِلَى الرُّطَبِ

Tidak boleh melakukan transaksi ‘aroya kecuali dalam keadaan hajat yaitu si penjual sangat butuh untuk menjual atau si pembeli sangat butuh untuk mendapatkan kurma basah” (Fathul Bari, 4: 393).

Para ulama menjelaskan bahwa jual jual beli aroyah diberi keringanan dengan beberapa syarat:

– Bisa ditaksir berapa kurma basah ketika akan menjadi kering.

– Yang ditukar tidak lebih dari lima wasaq (1 wasaq = 60 sho’, 1 sho’ = 4 mud, 1 sho’ = 2,176 kg, 1 wasaq = 130.56 kg).

– Dilakukan oleh orang yang butuh pada kurma basah.

– Orang yang menginginkan kurma basah tidaklah memiliki uang, hanya memiliki kurma kering dan ia bisa mentaksir. (Manhajus Salikin, 142).

3. Jual beli daging dengan hewan

Tidak boleh melakukan jual beli semacam ini. Yang mesti dilakukan, terlebih dahulu hewan tersebut bersih dari tulang, setelah itu boleh ditukar dengan daging. Jika terjadi kelebihan takaran atau timbangan, maka terjadilah riba fadhel. Contohnya adalah jual beli kambing yang masih hidup ditukar dengan daging kambing.

Dari Sa’id bin Al Musayyib, ia berkata,

أَنَّ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- نَهَى عَنْ بَيْعِ اللَّحْمِ بِالْحَيَوَانِ

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang dari jual beli daging dan hewan” (HR. Malik dalam muwatho’nya 2: 655, Al Baihaqi 5: 296, Hakim dalam mustadroknya 5: 357. Al Baghowi mengatakan bahwa hadits Ibnul Musayyib meskipun mursal, namun dikuatkan dengan amalan sahabat. Imam Syafi’i sendiri menganggap hasan hadits mursal dari Sa’id bin Al Musayyib. Lihat Syarh As Sunnah 8: 77).

4. Jual beli kredit lewat pihak ketiga (leasing)

Jual beli secara kredit asalnya boleh selama tidak melakukan hal yang terlarang. Namun perlu diperhatikan bahwa kebolehan jual beli kredit  harus melihat beberapa kriteria.  Jika tidak diperhatikan, seseorang bisa terjatuh dalam jurang riba.

Kriteria pertama, barang yang dikreditkan sudah menjadi milik penjual (bank). Kita contohkan kredit mobil. Dalam kondisi semacam ini, si pembeli boleh membeli mobil tadi secara kredit dengan harga yang sudah ditentukan tanpa adanya denda jika mengalami keterlambatan. Antara pembeli dan penjual bersepakat kapan melakukan pembayaran, apakah setiap bulan atau semacam itu. Dalam hal ini ada angsuran di muka dan sisanya dibayarkan di belakang.

Kriteria kedua, barang tersebut bukan menjadi milik si penjual (bank), namun menjadi milik pihak ketiga. Si pembeli meminta bank untuk membelikan barang tersebut. Lalu si pembeli melakukan kesepakatan dengan pihak bank bahwa ia akan membeli barang tersebut dari bank. Namun dengan syarat, kepemilikan barang sudah berada pada bank, bukan lagi pada pihak ketiga. Sehingga yang menjamin kerusakan dan lainnya adalah bank, bukan lagi pihak ketiga. Pada saat ini, si pembeli boleh melakukan membeli barang tersebut dari bank dengan kesepakatan harga. Namun sekali lagi, jual beli bentuk ini harus memenuhi dua syarat: (1) harganya jelas di antara kedua pihak, walau ada tambahan dari harga beli bank dari pihak ketiga, (2) tidak ada denda jika ada keterlambatan angsuran. (Faedah dari islamweb.net)

Jika salah satu dari dua syarat di atas tidak bisa dipenuhi, maka akan terjerumus pada pelanggaran. Pertama, boleh jadi membeli sesuatu yang belum diserahterimakan secara sempurna, artinya belum menjadi milik bank, namun sudah dijual pada pembeli. Dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنِ ابْتَاعَ طَعَامًا فَلاَ يَبِعْهُ حَتَّى يَسْتَوْفِيَهُ

Barangsiapa yang membeli bahan makanan, maka janganlah ia menjualnya kembali hingga ia selesai menerimanya.” Ibnu ‘Abbas mengatakan, “Aku berpendapat bahwa segala sesuatu hukumnya sama dengan bahan makanan.” (HR. Bukhari no. 2136 dan Muslim no. 1525)

Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma berkata,

كُنَّا فِى زَمَانِ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- نَبْتَاعُ الطَّعَامَ فَيَبْعَثُ عَلَيْنَا مَنْ يَأْمُرُنَا بِانْتِقَالِهِ مِنَ الْمَكَانِ الَّذِى ابْتَعْنَاهُ فِيهِ إِلَى مَكَانٍ سِوَاهُ قَبْلَ أَنْ نَبِيعَهُ.

Kami dahulu di zaman Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam membeli bahan makanan. Lalu seseorang diutus pada kami. Dia disuruh untuk memerintahkan kami agar memindahkan bahan makanan yang sudah dibeli tadi ke tempat yang lain, sebelum kami menjualnya kembali.” (HR. Muslim no. 1527)

Atau bisa jadi terjerumus dalam riba karena bentuknya sama dengan mengutangkan mobil pada pembeli, lalu mengeruk keuntungan dari utang. Padahal para ulama berijma’ (bersepakat) akan haramnnya keuntungan bersyarat yang diambil dari utang piutang.

5. Jual beli utang dengan utang

Bentuknya adalah seseorang membeli sesuatu pada yang lain dengan tempo, namun barang tersebut belum diserahkan. Ketika jatuh tempo, barang yang dipesan pun belum jadi. Ketika itu si pembeli berkata, “Jualkan barang tersebut padaku hingga waktu tertentu dan aku akan memberikan tambahan”. Jual beli pun terjadi, namun belum ada taqobudh (serah terima barang). Bentuk jual beli adalah menjual sesuatu yang belum ada dengan sesuatu yang belum ada. Dan di sana ada riba karena adanya tambahan.

Dari Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata,

أَنَّ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- نَهَى عَنْ بَيْعِ الْكَالِئِ بِالْكَالِئِ

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang dari jual beli utang dengan utang” (HR. Ad Daruquthni 3: 71, 72. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini dho’if sebagaimana dalam Dho’iful Jaami’ 6061). Namun makna hadits ini benar dan disepakati oleh para ulama, yaitu terlarang jual beli utang dengan utang.

Karena sebab inilah dalam jual beli salam (uang dahulu, barang belakangan), berlaku aturan uang secara utuh diserahkan di muka, tidak boleh ada yang tertunda.

Demikian ulasan mengenai jual beli yang mengandung riba. Masih ada beberapa bentuk jual beli yang terlarang yang moga bisa dilanjutkan dalam kesempatan yang lain dengan izin Allah.

Wallahu waliyyut taufiq.

 

@ Ummul Hamam, Riyadh, KSA, 13 Jumadal Ula 1433 H

www.rumaysho.com



Pernah mengenyam pendidikan S1 di Teknik Kimia UGM Yogyakarta dan S2 Polymer Engineering di King Saud University Riyadh. Pernah menimba ilmu diin dari Syaikh Sholeh Al Fauzan, Syaikh Sa'ad Asy Syatsri, dan Syaikh Sholeh Al 'Ushoimi. Aktivitas beliau sebagai Pimpinan Pesantren Darush Sholihin Gunungkidul, Pengasuh Rumaysho.Com, serta Pimpinan Redaksi Muslim.Or.Id.


  • AThi_yah11

    Assalamualaikum warahmatullahi wabarokatuh, 1. ana mu mnt tlg sama ustadz bagaimana hukum aktifitas BMT El Kautsar dalam pandangan Islam, apakah di dalamnya ada tercampur aktifitas ribawi atau memang murni syari’ah atau masih dalam kategori dibolehkan dalam agama islam, sebab selama ini ana masih kurang yakin/bimbang tentng kehalalannya, terutama di usaha “BMT El KAutsar Ijarah Muntahiyah Bittamlik”(ket. ada di brosur) 2.apa bedanya berdemo sama masyiroh 3.apa yang kita (rakyat) lakukan jika penguasa mendzolimi rakyat jazakamullah khair ustadz.

    • http://rumaysho.com Muhammad Abduh Tuasikal

      Wa’alaikumus salam wa rahmatullah wa barakatuh. Tentang BMT tsb coba diberikan rinciannya.

  • Farah Riski

    Assalamu’alaykum Warahmatullahi Wabarakatuh…

    Ustad, bagaimana hukumnya jika saya menjual barang/pakaian dgn cara mengkreditkan dan menambah hrg barang tersebut misalnya hrg brg 100 ribu jika sy kreditkan selama 3 bln menjadi 120 ribu?

    Jazakamulloh Khairon…

    Wassalamu’alaykum Warahmatullahi Wabarakatuh…

    • http://rumaysho.com Muhammad Abduh Tuasikal

      Wa’alaikumus salam wa rahmatullah wa barakatuh

      Seperti itu dibolehkan jika ada kejelasan harga kredit atau tunai yg dipilih, dan tdk boleh ada denda ketika terlambat.

      2012/4/12 Disqus

  • Arif Santoso

    Assalamu’alaykum Warahmatullahi Wabarakatuh…Ustadz, saya mau nanya, bagaimana hukumnya investasi pohon kayu jabon. penawaran pengelola kepada saya sebagai investor adalah:
    – dari hasil bersih panen jabon +/- 5 tahun, 35% untuk pemilik lahan, 65% untuk pengelola. si pengelola menggandeng investor dengan bagi hasil 45% investor dan 20% pengelola.
    – si pemilik lahan & investor tidak saling kenal, hubungan mereka hanya pada pengelola dan selama +/- 5 tahun menyerahkan sepenuhnya ke si pengelola, taunya pemilik lahan 35% dan investor 45% dari 100% hasil bersih panen jabon.
    – akadnya si pengelola dan pemilik lahan perjanjian diatas materei, pemilik lahan menyerahkan lahan sepenuhnya selama 5 tahun untuk digarap kepada pengelola dengan imbalan 35% hasil bersih panen jabon. jadi, pemilik lahan taunya dapat bayaran setelah 5 tahun sebesar 35% hasil bersih panen jabon.
    – Dan, si pengelola melakukan akad dengan investor di atas materei, investor menyerahkan dana sebesar Rp.50.000 untuk setiap satu pohon (bibit) yang sedang ditanam. jadi, seberapa banyak pohon (bibit) yang dia beli sebesar itulah investasi nya. Jika sebidang lahan ada 500 pohon dan ada 3 investor, masing – masing investor memilih dan memiliki pohonnya sendiri -sendiri sampai panen tiba. investor sebatas hanya menyerahkan dana sebesar jumlah pohon yang dia beli.
    – Untuk pengelolaan lahan sampai panen wewenang penuh pengelola, pemilik lahan dan investor tidak boleh ikut campur, hanya tau bersih bagian nya masing -masing.
    – jika ada kerusakan atau musibah harus di tanggung bersama. maksudnya jika beberapa pohon mati, maka investor kehilangan pohonnya dan jika mau menggantinya harus membayar lagi untuk tiap pohon yang mati.

    Jadi,… Ustadz, bagaimana hukumnya kasus diatas dalan Islam. untuk pemilik lahan, pengelola dan investor ?
    Bagaimana sebaiknya dalam hukum Islam untuk pemilik lahan, pengelola, dan investor agar halal dan berkah..
    Tlg di bantu penyelesaiannya…. terimakasih

  • abu tsabit

    bismillah, Tadz bolehkah kita berprofesi sebagai penjual kredit berdasarkan pesanan (tidak mempunyai stok barang)..kita hanya membeli barang untuk dijual secara kredit jika ada yang butuh..misal ada yang datang kepada kita ingin membeli kipas angin dengan spesifikasi yang jelas..setelah mendapat pesanan tsb kita baru pergi ke toko elektronik untuk membeli secara kontan kipas angin tsb dan membawanya pulang..keesokan harinya si pemesan datang kemudian si penjual menaikkan harga brg tsb dan menjualnya kpd si pemesan dgn cara diangsur…jazaakumullohu katsiron atas jawabannya

    • http://rumaysho.com Muhammad Abduh Tuasikal

      kalau akadnya menjajikan beli maka tidak masalah. Jika barang sudah ada, lantas si pembeli batalkan, mk tdk ada masalah. Beda halnya jk dalam sistem ini ketika baru pesan, sdh terjadi akad yg tdk bisa lepas, maka ini sama sj menjual barang yg belum dimiliki.

  • Abu Zahra

    Assalamualaikum

    Apa hukumnya meminta diskon atau tambahan dalam
    jual beli ? misal saya membeli kitab, di pasaran harganya 100ribu, lalu
    saya minta diskon kepada penjual 10%, bagaimana hukumnya? atau misal
    saya membeli buah, harga sekilo 8ribu, setelah ditimbang ternyata hasil
    timbangan sekilo lebih 2 ons dan saya tetap membayar 8ribu, bagaimana
    hukumnya?

    terimakasih atas jawabannya

    wassalammualaikum

  • abdul karim

    Assalaamualaykum, ustad ada transaksi jual beli tanah dimana pembeli menggunaka uank pinjaman bank utk membayar tanah tsb. apa hukumnya bagi penjual yg menerima bayaran dgn uang hasil pinjaman bank tsb ?

    • http://rumaysho.com Muhammad Abduh Tuasikal

      Waalaikumussalam. Halal bagi penjual, pembeli yg kena dosa.

      Muhammad Abduh Tuasikal
      Rumaysho.com via my Iphone

      في ٠٦‏/٠٢‏/٢٠١٣، الساعة ١٠:٢٤ ص، كتب “Disqus” :

  • ian

    Asslamualaikum Ustad,..saya mau tanya apa hukumnya klo kita membeli uang pecahan kuno..itu sebenarnya dihalalkan atau haram..terimakasih

    Wassalamulalikum…

  • Riyadho Anak Betawi Asli

    mau nanya donk bang,,
    bedanya Riba dengan Keuntungan yang di dapat dlam jual beli apa ya???
    kan sama2 tambahan…..

  • fadli

    bagaimana hukumnya membeli tanah dengan uang pinjaman dari bank.
    setelah lama, orang ini tidak lagi meminjam di bank. bagaiamanakah status tanah tadi? bagaimana jika dijual untuk biaya kuliah si anak?

  • Abdullah Reza

    Assalamualaikum, Ana punya beberapa pertanyaan ustad.
    1. Bila kita ingin membuat perumahan, apa boleh saya mulai memasarkan dan menerima uang muka bilamana bangunan rumah tersebut blm ada? atau bolehkah saya mulai memasarkan hanya dengan membangun beberapa bangunan saja sebagai sample? mohon nasehatnya ustad.
    2. Bila kita memiliki sawah, kebetulan hasil dari sawah kami ini kurang bagus kualitasnya. Bolehkah kami menukarnya dengan yang kualitasnya lebih baik dengan takaran yg berbeda? Contoh: beras kami 3kg ditukar dgn 2kg dgn kualitas yg lebih baik. Mohon nasehatnya ustad.
    3. Untuk Zakat perkebunan itu bagaimana yah cara perhitungannya? Bila hasil dari kebun tersebut berupa Kayu utk Furniture, Info: Kebun tersebut jarang kami rawat & lbh banyak bergantung terhadap alam. berapa % utk zakatnya? Mohon nasehatnya ustad.
    4. Uang Zakat harta ataupun jual beli, Bolehkah kami bagikan dalam berupa Barang pokok (beras) ataupun Mesin Jahit (utk usaha penerima zakat) ataupun Domba (untuk penerima zakat bisa gembalakan) intinya dengan tujuan membuat penerima zakat lebih berusaha maju. Mohon nasehatnya ustad.
    Terima kasih,
    Wassalamualaikum,

  • http://rumaysho.com Muhammad Abduh Tuasikal
  • Hatta

    Assalamualaikum.
    Ustadz mohon penjelasan.

    Pada proses peminjama dana tunai di sebuah lembaga pembiayaan syariah, pihak lembaga pembiayaan mengklaim peminjaman dana tersebut halal dan bebas riba karena merupakan jual beli.

    Prosesnya adalah sebagai berikut, customer yang butuh pinjaman uang, menjual kendaraannya kepada perusahaan pembiayaan dengan harga sesuai kesepakatan.
    Kemudian kendaraan tersebut (langsung) dijual lagi oleh lembaga pembiayaan kepada customer, dan pembayarannya secara cicilan. Jumlah total cicilannya lebih besar dari harga jual kendaraan dari customer ke lembaga pembiayaan.

    Pertanyaannya ustadz, apakah proses ini memang benar halal? Karena menurut saya, proses ini mirip seperti proses jual beli secara ‘inah.

    Terimakasih
    Assalamualaikum

    • http://rumaysho.com Muhammad Abduh Tuasikal

      Wa’alaikumussalam. Yang ada hanyalah trik RIBA. Hati-hati.

      2014-11-12 17:41 GMT+07:00 Disqus :

      • Hatta

        Ustadz, kebetulan saya bekerja di perusahaan tersebut.

        Dan ada juga teknis bisnisnya yang tidak sesuai dengan syariat (seperti jual beli lewat pihak ke-3 dan denda). Sekarang saya berniat untuk berhenti dari pekerjaan saya.

        Pertanyaan saya ustadz, sudah benarkah niat saya tersebut?

        Terimakasih Ustadz
        Assalamualaikum

        • http://rumaysho.com Muhammad Abduh Tuasikal

          Moga Allah mudahkan dapat rezeki yang lebih halal dan penuh berkah.

          2014-11-13 9:30 GMT+07:00 Disqus :